MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Mau Bisnis Kamu Melesat? Ini 5 Tips Menarik untuk Program Insentif Penjualan dan Referral

 · 
3 min read
 · 
eye 371  
CRM & Loyalty Programs

redcomm

Kamu tahu gak, sebanyak 88% konsumen lebih percaya sama rekomendasi teman atau keluarga dibanding iklan? 

Menurut studi Nielsen Media Group, rekomendasi personal itu lebih diandalkan daripada saluran pemasaran lainnya.

Bukan hanya soal kepercayaan saja, mereka juga lebih mungkin buat keluarin uang lebih buat barang yang direkomendasikan sama temen mereka. 

Penelitian menunjukkan kalau konsumen yang direferensikan itu punya nilai seumur hidup 16% lebih tinggi dibanding konsumen rata-rata.

Referral itu bakal menarik lebih banyak pelanggan buat bisnis dan meningkatkan nilai seumur hidup pelanggan secara keseluruhan. Referral juga memberikan manfaat lain, seperti:

  • Lebih murah dibanding iklan tradisional untuk meningkatkan kesadaran merek.
  • Membantu mengetahui bahwa pelanggan sudah lebih jauh di dalam perjalanan pelanggan, mereka sudah tahu tentang bisnismu dari seseorang yang mereka percayai.
  • Lebih mungkin untuk konversi dan punya loyalitas pelanggan yang lebih tinggi.
  • Menghasilkan lebih banyak referral dan meningkatkan penjualan secara keseluruhan.

Untuk meningkatkan jumlah referral ke bisnismu, produk, dan layanan, pertimbangkan untuk mencoba tips berikut.

1. Berikan hadiah yang diinginkan pelanggan

Seperti halnya program loyalitas pelanggan lainnya, kamu bakal lebih sukses kalau menawarkan hadiah untuk referral yang benar-benar diinginkan pelanggan. 

Kamu perlu membuatnya sepadan. Beberapa bisnis menambahkan poin hadiah yang bisa dikonversi menjadi uang ketika pelanggan merujuk orang lain.

Di bisnis berbasis layanan, seperti perusahaan asuransi, mereka mungkin menawarkan hadiah uang tunai atau diskon di masa depan untuk setiap pelanggan yang direferensikan.

Ada juga program referral di mana hadiahnya misteri atau dipilih secara acak dari sekelompok hadiah. Pikirkan tentang apa yang unik dari pelangganmu yang bisa menarik minat mereka.

Beberapa program referral memberikan hadiah buat yang merujuk dan orang yang dirujuk. 

Sebagai contoh, perusahaan jasa keuangan Chime menawarkan hadiah $100 buat yang merujuk dan orang yang dirujuk yang melakukan setoran langsung yang memenuhi syarat.

Beberapa pelanggan mungkin dengan senang hati mempromosikan bisnismu tanpa insentif penjualan yang ditawarkan. 

Tapi jika kamu ingin lebih banyak pelanggan merujuk kontak mereka, insentif program loyalitas pelanggan bisa memotivasi mereka buat ngomongin perusahaanmu.

2. Mudahkan pelanggan dalam mengikuti program referral

Pertimbangkan pelangganmu dan metode komunikasi serta bisnis mereka. Lalu sesuaikan itu dengan program referral kamu. 

Kamu akan ingin memilih struktur program referral yang mudah untuk pelangganmu ikut serta.

Pikirkan tentang bagaimana pelanggan berinteraksi dengan merekmu. Jadikan merujuk orang lain sebagai bagian yang intuitif dari perjalanan pelanggan.

Jika pelanggan menggunakan aplikasimu untuk berinteraksi dengan bisnismu, kamu bisa menambahkan fungsionalitas referral ke dalamnya. 

Uber memungkinkan pelanggan merujuk kontak mereka ke layanan ride-sharing dan pengiriman makanan Uber Eats dalam aplikasi. 

Tidak masuk akal jika perusahaan berbasis aplikasi ini meminta pelanggan untuk mengirim email referral.

Namun, jika perusahaan B2B sebagian besar berhubungan dengan klien melalui email, berbagi program referral dengan cara yang lebih personal adalah hal yang masuk akal. 

Kamu mungkin ingin membuat template referral yang staf penjualanmu bisa gunakan ketika berbicara langsung dengan pelanggan melalui email atau telepon tentang program referral-mu.

3. Meminta referral di waktu yang tepat

Pertimbangkan konteks kapan kamu meminta referral. Waktu terbaik untuk menyebutkan program referral adalah ketika pelanggan baru saja merasa senang dengan bisnismu. 

Tidak masuk akal mengakhiri panggilan pelanggan yang marah dengan meminta referral.

Waktu yang tepat untuk meminta adalah tergantung pada model bisnismu yang unik. Pertimbangkan contoh-contoh ini.

  • Tampilkan pesan pop-up "refer a friend" segera setelah seseorang membeli produk atau layananmu secara online.
  • Kirim email program referral kepada pelanggan baru, jika memungkinkan.
  • Tunjukkan calon pelanggan bagaimana mereka bisa menghemat pembelian mereka ketika mereka mendapatkan poin referral.
  • Kirim pesan program referral kepada pelanggan yang memberi peringkat tinggi pada bisnismu dalam survei perusahaan.

Ketika pelanggan berbicara positif tentang bisnismu kepada perwakilan perusahaanmu, minta mereka untuk memberi tahu pelanggan tentang program referral pelangganmu.

Kamu juga bisa promosikan program referral-mu di tempat pelanggan berinteraksi dengan merekmu, seperti di saluran media sosial seperti halaman Facebook atau Instagram.

Meminta referral bisa memberikan manfaat ekstra, seperti menjaga pelanggan yang sudah ada tetap terlibat dan memperkuat loyalitas merek kamu.

4. Rekam data referral 

Setiap program pemasaran yang sukses memerlukan pengambilan dan analisis data untuk mengoptimalkan hasil. Dengan program referral, kamu akan ingin melacak:

  • Saluran mana yang membawa kamu paling banyak referral.
  • Referral di saluran mana yang paling mungkin meningkatkan penjualanmu.
  • Bagaimana perjalanan pelanggan penunjuk jalan dan referensi berbeda dibandingkan dengan pelanggan lainnya.

Jika kamu mempromosikan program referral di beberapa saluran, tentukan mana yang lebih sukses daripada yang lain. Berikan lebih banyak waktu dan energi ke saluran yang tepat.

Selain itu, kamu mungkin menemukan bahwa pelanggan yang merujuk orang lain memiliki nilai seumur hidup yang jauh lebih tinggi dibanding pelanggan rata-rata. 

Itu mungkin membenarkan memperluas anggaran program referral secara keseluruhan untuk bekerja menuju mengonversi lebih banyak pelanggan menjadi penunjuk jalan.

Hubungkan semua saluran program referral-mu ke alat analitik di mana kamu bisa melacak kemajuan program. 

Uji dan ukur strategi yang berbeda sehingga kamu bisa terus mengembangkan program dan berusaha untuk meningkatkan kesuksesan bisnismu.

5. Berikan hasil berkualitas tinggi

Tidak ada langkah di atas yang mungkin berhasil jika kamu gagal memberikan produk atau layanan yang luar biasa. 

Insentif hadiah mungkin tidak cukup untuk memotivasi orang untuk merujuk kontak mereka ke bisnis berkualitas rendah.

Pastikan kamu memberikan pengalaman pelanggan yang luar biasa pada prospek dan pelangganmu saat ini. 

Jika sentimen perusahaanmu saat ini negatif, prioritaskan memperbaiki masalahnya untuk mempertahankan basis pelangganmu yang sudah ada dan mendapatkan lebih banyak referral.

Pemasaran melalui referral bisa dengan mudah menghasilkan prospek dan penjualan untuk bisnismu dengan membuat lebih banyak pelanggan senang dengan produk atau layananmu. 

Baik kamu menjual melalui aplikasi, website, pasar online, atau dengan membangun hubungan, kamu bisa menggunakan program referral untuk mengembangkan bisnismu.

Untuk memikat konsumen, kamu tentunya harus mampu membuat mereka merasa puas. Maka dari itu, ketahuilah 5 Cara Meningkatkan Kepuasan Pelanggan.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER