MENU
SEARCH KNOWLEDGE

5 Langkah Membangun Affiliate Marketing Program yang Sukses

 · 
3 min read
 · 
eye 485  
CRM & Loyalty Programs

redcomm

Affiliate marketing sudah berjalan selama lebih dari 30 tahun dan terbukti menjadi taktik bisnis yang sukses bagi para pemasar di seluruh dunia.

Teknik pemasaran ini digunakan oleh merek untuk terhubung dengan pelanggan baru dan meningkatkan penjualan dengan bekerjasama dengan individu, yang disebut afiliasi, untuk mempromosikan produk mereka sebagai imbalan komisi. 

Melalui blog, postingan media sosial, dan referensi lainnya, afiliasi membantu lebih banyak orang mengenal merek, mengunjungi situs webnya, dan pada akhirnya, melakukan pembelian. 

Biasanya, merek memberikan tautan afiliasi atau kode unik kepada mereka untuk melacak penjualan, dan afiliasi dibayar untuk setiap konversi yang mereka bawa.

Strategi ini adalah win-win bagi kedua belah pihak. Merek mendapatkan peningkatan brand awareness, lalu lintas, dan penjualan, sementara afiliasi memiliki sumber pendapatan pasif dari merek yang mereka sukai. 

Sebagai bonus tambahan, konsumen juga terpapar pada produk atau layanan yang luar biasa yang mungkin tidak pernah mereka tahu sebelumnya.

Sekarang, kami akan memberikan panduan langkah demi langkah untuk membangun program afiliasi yang tak tergoyahkan, serta beberapa tips untuk memperluas jaringan afiliasi kamu.

Langkah 1: Lakukan riset

Saat membangun dasar program afiliasi, penting untuk menciptakan komunitas afiliasi yang menarik bagi orang untuk bergabung, namun tetap menguntungkan bagi merek kamu. Jadi, dari mana kita mulai?

Mulailah dengan melakukan riset tentang sistem pembayaran yang ingin kamu gunakan. Pertimbangkan faktor-faktor seperti:

  • Frekuensi: Seberapa sering kamu akan membayar afiliasi.
  • Minimum atau ambang: Berapa banyak yang harus dihasilkan oleh seorang afiliasi untuk mendapatkan komisi.
  • Tingkatan: Seberapa besar komisi dapat meningkat berdasarkan kinerja.
  • Struktur: Metrik apa yang akan mengukur kinerja afiliasi (penjualan, leads, klik, dll).

Beberapa perusahaan membayar afiliasi dengan tarif tetap untuk setiap pelanggan yang mereka bawa, sementara yang lain menawarkan pembayaran berkala untuk setiap pembelian yang dilakukan pelanggan tersebut. 

Meskipun yang terakhir memiliki peluang lebih besar untuk mengurangi keuntungan kamu, itu dapat mendorong afiliasi untuk membawa pelanggan berkualitas tinggi dengan tingkat retensi yang lebih tinggi.

Langkah 2: Rekrut yang terbaik

Setelah kamu menentukan cara membayar afiliasi kamu, saatnya mencari mitra merek yang berharga.

Sama seperti dalam kemitraan lainnya, baik itu antara dua merek atau antara merek dan influencer, keaslian adalah kunci keberhasilan dalam affiliate marketing

Dengan kata lain, kamu perlu mencari afiliasi yang selaras dengan merek kamu. Berikut beberapa hal yang perlu kamu perhatikan:

  • Cari afiliasi di pasar yang relevan. Hal ini akan menyaring calon mitra yang memiliki audiens yang mungkin ingin kamu jangkau. Sebagai contoh, jika kamu adalah merek kecantikan, cari orang-orang yang berada dalam niche kamu di industri tersebut, seperti ahli perawatan kulit, penata rambut, dan sebagainya.


  • Jangan hanya bekerjasama dengan orang-orang yang memiliki banyak pengikut. Meskipun menggoda untuk bekerjasama dengan macro-influencer, anggota lain dalam komunitas merek kamu, seperti ahli industri dan pelanggan setia. Mereka memiliki pengaruh yang besar di lingkaran mereka sendiri. Aturan praktisnya, lebih baik merekrut beberapa afiliasi berkualitas daripada jutaan afiliasi dengan audiens besar namun tidak relevan.


  • Buat kesempatan yang menarik untuk bergabung dengan program afiliasi kamu. Tunjukkan kepada mereka berapa banyak yang bisa mereka dapatkan dengan tarif komisi yang kompetitif dan bagaimana program ini adalah situasi win-win untuk kedua belah pihak. Lebih baik lagi, berikan lebih banyak kesempatan untuk mengenal perusahaan kamu dan membangun komunitas di sekitar merek kamu.


  • Jangan cari orang yang hanya terdorong secara finansial. Sebaliknya, cari para penggemar setia yang dapat berbicara tentang merek kamu dengan penuh gairah. Melalui pengalaman positif mereka dengan merek kamu, mereka akan dapat memberikan bukti sosial dan menginspirasi orang lain untuk membeli dan mencoba produk kamu.

Langkah 3: Edukasi yang menyeluruh untuk afiliasi kamu

Sekarang kamu memiliki pasukan afiliasi yang solid, saatnya mengedukasi mereka tentang merekmu. 

Langkah ini sangat penting untuk membantu afiliasi mengkomunikasikan nilai merek kamu kepada audiens mereka. 

Diskusikan bagaimana perusahaan kamu didirikan, bagaimana produkmu dapat memudahkan hidup orang, dan bagaimana produk dibuat. 

Berbagi informasi “behind the scenes” tidak hanya akan memberikan transparansi, tetapi juga menunjukkan bagaimana merek kamu berbeda dari pesaing.

Jangan lupa untuk mengedukasi mereka tentang panduan dan kebijakan kamu juga. 

Komunikasikan dengan jelas ekspektasi kamu dan beritahu mereka bagaimana mereka dapat menjadi mitra bisnis yang sukses.

Langkah 4: Libatkan afiliasi kamu untuk membangun kemitraan yang nyata

Kamu harus mengubah afiliasi kamu menjadi mitra merek yang sejati untuk memanfaatkan kekuatan yang mereka miliki di lingkaran mereka sendiri. 

Pada akhirnya, afiliasi kamu bukanlah mesin yang menghasilkan prospek untuk merekmu. Mereka adalah orang nyata yang sedang membangun personal branding mereka sendiri. 

Dan meskipun kompensasi keuangan bagus, kemungkinan besar mereka tidak keberatan mendapatkan sedikit perhatian ekstra.

Misalnya, repost konten mereka, minta mereka memberikan feedback produk, dan berikan mereka perlakuan istimewa, seperti akses awal ke produk atau undangan ke acara eksklusif. 

Afiliasi yang mengalami keuntungan langsung semacam ini akan semakin mencintai merek kamu dan oleh karena itu, akan secara alami mempromosikan merek kepada teman dan keluarga mereka. 

Selain itu, aktivasi-aktivasi ini akan memungkinkan mereka untuk lebih mengenal perusahaan kamu dan membangun hubungan dengan orang-orang di balik merek.

Langkah 5: Perluas jaringan afiliasi kamu

Kamu harus melibatkan seluruh komunitas merekmu dan merekrut anggota komunitas seperti pelanggan, ahli industri, dan bahkan karyawan untuk menjadi afiliasi kamu. 

Banyak perusahaan telah mendaftarkan blogger populer dan influencer sebagai afiliasi mereka, karena memiliki pengikut besar dan kepercayaan yang dianggap tinggi. 

Itulah mengapa ada banyak kebingungan dalam industri tentang perbedaan antara influencer dan afiliasi.

Namun, setiap individu memiliki kekuatan untuk mempengaruhi, bahkan jika mereka bukan influencer media sosial. 

Mereka yang mencintai merek kamu sudah pasti membicarakannya kepada teman dan keluarga, membeli ulang produkmu, dan mungkin bahkan memposting tentangnya di media sosial mereka. Jadi, mengapa tidak memberi mereka imbalan?

Program afiliasi terbaik mencakup semua anggota komunitas merek. 

Gali dan temukan penggemar terbesarmu dan ubah mereka menjadi afiliasi, terlepas dari ukuran pengikut mereka. Kemudian, ulangi langkah 1-5 untuk hasil yang produktif.

Kamu juga harus memilih kreator yang tepat agar program afiliasimu dapat semakin berhasil. Ketahuilah Cara Memilih Content Creator untuk Promosi Efektif dan Tepat Sasaran.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER