MENU
SEARCH KNOWLEDGE

4 Strategi Influencer Marketing yang Dapat Diambil dari Film Barbie

 · 
3 min read
 · 
eye 384  
Digital Marketing Strategy

redcomm

Kesuksesan luar biasa dari film Barbie dapat diatribusikan pada kampanye pemasaran yang ekstensif dari Warner Bros dan Mattel yang dikabarkan menghabiskan lebih dari $150 juta hanya untuk biaya iklan.

Meskipun sebagian besar dari kita tidak punya anggaran pemasaran sebesar itu untuk produk tunggal, masih ada pelajaran penting yang bisa kita ambil dari otak-otak jenius di balik film Barbie. 

Inilah bagaimana kamu juga bisa membangun hype seputar merekmu dan meningkatkan konversi untuk peluncuran produk selanjutnya.

1. Cepat beraksi 

Presiden Pemasaran Global Warner Bros, Josh Goldstine, mengatakan bahwa tim Barbie menggunakan strategi "breadcrumb," di mana mereka memberikan sedikit unsur film kepada orang untuk merangsang rasa ingin tahu dan menciptakan percakapan. Itu berhasil.

Banyak konsumen sudah mulai bersemangat tentang film ini sejak tahun 2021, ketika foto paparazi Margot Robbie bersama Ryan Gosling bersepatu roda sebagai Barbie dan Ken di Santa Monica menyebar di internet pada bulan Juni.

Tapi promosi resmi untuk Barbie baru dimulai pada akhir 2022, ketika trailer pertama Barbie, di mana anak-anak kecil menghancurkan boneka bayi mereka di tengah gurun, tayang di beberapa bioskop.

Dalam wawancara dengan Variety, Goldstine mengatakan, "Kami membuat trailer penggoda yang sangat provokatif dan menampilkannya sebelum penayangan 'Avatar: The Way of Water,' yang mungkin bukan pikiran pertama untuk film 'Barbie.'”

Beberapa bulan kemudian, dan berbagai integrasi merek tak terhitung, trailer utama Barbie ini dirilis pada Mei lalu dan kini telah ditonton sebanyak 62 juta kali. 

Trailer teaser yang penuh bintang ini menampilkan beberapa momen lucu dari film, menarik kreator di seluruh dunia untuk membuat parodi trailer film Barbie mereka sendiri dan meme lainnya. 

Untuk meniru kesuksesan seperti ini, mulailah kampanye lebih awal untuk membangun eksitasi seputar peluncuran produkmu. 

Kerja sama dengan para influencer untuk memberikan pandangan awal pada koleksi baru kamu. 

Ketika tanggal peluncuran semakin dekat, kamu bahkan bisa memberikan kode afiliasi khusus kepada para influencer atau tautan untuk memberikan diskon awal kepada audiens mereka.

2. Ciptakan FOMO melalui User-Generated Content

User-Generated Content (UGC) adalah salah satu alasan terbesar mengapa Barbie menghiasi pikiran kita. 

Tim pemasaran Barbie menciptakan cara mudah dan menyenangkan bagi siapapun untuk membuat konten seputar film tersebut.

Misalnya, tim menciptakan alat kecerdasan buatan yang memungkinkan siapapun mengunggah foto mereka dan menghasilkan poster film dengan tagline yang dapat disesuaikan, "Barbie ini adalah ____." 

Hal ini menginspirasi konsumen di mana-mana untuk membuat meme Barbie mereka sendiri. 

Aktivasi UGC lainnya adalah kotak selfie Barbie dimana penonton bisa berdiri di dalamnya untuk mendapatkan foto cepat. 

Dengan begitu, media berbayar tim pemasaran Barbie berubah menjadi media yang didapatkan.

Semua UGC ini tidak hanya membangun hype seputar film, tetapi juga menciptakan FOMO (Fear Of Missing Out) bagi siapa pun yang belum terlibat dalam komunitas film Barbie yang terus berkembang pesat.

Untuk membangun kegembiraan serupa dalam kampanye berikutnya, dorong partisipasi dari komunitas influencer kamu dengan mengadakan giveaway

Berkolaborasi dengan 10 influencer untuk mensponsori giveaway produk terlarismu dan atur aturan untuk masuk, seperti berbagi UGC dengan hashtag merek tertentu

Ini akan mengubah giveaway menjadi tantangan yang menyenangkan, di mana kamu akan memilih 10 pembuat UGC terbaik untuk memenangkan bundle produkmu atau layanan membership selama setahun.

3. Manfaatkan promosi bersama

Barbie tidak hanya menguasai umpan media sosial kita, tapi film ini juga mengubah seluruh lanskap ritel menjadi pink melalui promosi bersama dengan berbagai merek, dengan total 100 integrasi merek yang dilaporkan.

Misalnya, kemitraan Barbie dengan Xbox memberikan pemain game video replika mobil Barbie dan Ken dalam game. 

Integrasi lain dengan AirBnb memungkinkan orang menyewa Barbie Dreamhouse yang nyata di Malibu. 

Kemudian merek perlengkapan travelling Shay Mitchell, Béis, menampilkan koleksi koper, tas perjalanan, dan aksesori yang terinspirasi oleh warna pink khas film.

Banyak kemitraan ini telah menguntungkan bisnis. Lisa McKnight, kepala global Barbie dan Mattel, mengatakan kepada Adweek bahwa kolaborasi Barbie x Béis telah terbukti sangat sukses dalam hal penjualan.

Beberapa dari kemitraan ini merupakan bagian dari kesepakatan lisensi dengan Mattel, sementara yang lain adalah integrasi organik dengan merek yang ingin menjadi bagian dari zeitgeist budaya. 

Terlepas dari bagaimana hal itu terjadi, kemitraan bersama ini adalah ide yang bagus.

Mengapa? Berkolaborasi bisa menjadi cara efektif untuk memperluas audiensmu dan masuk ke pasar baru, terutama saat bekerja dengan influencer

Dengan bermitra dengan merek lain untuk meluncurkan produk baru, kamu dapat menjangkau kreator dari berbagai niche untuk menyebarkan awareness dalam skala yang lebih luas

Ini juga memberimu kesempatan untuk menjadi kreatif dengan aktivasi dengan cara yang masuk akal untuk kedua merek kamu.

4. Hadirkan nostalgia

Barbie adalah simbol kenangan yang dikenal oleh banyak dari kita yang tumbuh dengan bermain dengan mainan ikonik ini sebagai anak-anak. 

Untungnya bagi Warner Bros dan Mattel, film Barbie datang pada saat konsumen milenial dan Gen Z cenderung melibatkan diri dalam budaya pop 90-an dan Y2K, memungkinkan perusahaan untuk memanfaatkan perasaan nostalgia dan kenangan indah ini.

Karena nostalgia memicu emosi kuat ini, itu adalah pendorong pembelian yang kuat bagi mereka yang merindukan masa lalu. 

Hal ini sama dengan alasan mengapa program seperti ‘Friends: The Reunion’ mendapatkan begitu banyak perhatian dan produk vintage seperti jeans Levi's 505 dan kamera Polaroid kembali populer dan habis terjual dalam beberapa menit.

Jadi, bagaimana kamu bisa memanfaatkan nostalgia? Sertakan elemen nostalgia dalam kampanye berikutnya dengan cara yang kreatif. 

Ini bisa berarti menghadirkan kembali beberapa produk dari koleksi merek kamu yang diluncurkan pada tahun 90-an, atau hanya menjalankan kampanye dengan latar belakang Y2K. 

Perkuat rasa nostalgia dengan bekerja sama dengan kreator TikTok untuk membuat konten yang relevan, lucu, dan penuh kenangan seputar produkmu. 

Untuk dapat menjalin kolaborasi yang sukses dengan para kreator, kamu perlu terlebih dahulu mengetahui Panduan Saat Mau Bekerja Sama dengan Content Creator.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER