MENU
SEARCH KNOWLEDGE

5 Hal yang Harus Kamu Ketahui Sebelum Berkolaborasi dengan Influencer

 · 
3 min read
 · 
eye 752  
Influencer / KOL Marketing

redcomm

Influencer marketing adalah salah satu teknik pemasaran digital paling efektif untuk membantu merek terhubung dengan audiens mereka. 

Kenapa? Karena orang cenderung lebih percaya kepada influencer dan konten mereka tentang produk daripada perusahaan itu sendiri.

Menurut penelitian, 63% dari partisipan mereka yang berusia 18 hingga 34 tahun percaya pada apa yang influencer katakan tentang merek daripada apa yang merek katakan tentang diri mereka sendiri.

Berkolaborasi dengan seorang influencer untuk mengembangkan bisnismu adalah langkah cerdas, tapi ada beberapa hal yang harus kamu ketahui. 

Mari kita bahas beberapa praktik terbaik untuk kolaborasi antara influencer dan merek yang lebih baik.

1. Pilih platform yang sesuai dengan produk atau layananmu

Seperti yang kita tahu, bagian besar dari strategi media sosialmu adalah memilih platform yang tepat. Memilih platform yang tepat tergantung pada beberapa faktor:

Tujuanmu: Apakah kamu ingin meningkatkan lalu lintas ke situs webmu, meningkatkan penjualan, atau mendorong lebih banyak interaksi dari audiensmu? Beberapa platform sosial mendorong interaksi dan percakapan, sementara yang lain mendorong tampilan. 

Ini dapat membantumu mengidentifikasi platform yang harus kamu fokuskan saat mencari influencer.

Misalnya, jika tujuanmu adalah mendorong interaksi, kami merekomendasikan TikTok di mana tingkat interaksi rata-rata per posting mencapai 5,9%, sementara hanya 0,83% di Instagram dan 0,13% di Facebook. 

Katakanlah kamu menjual produk atau layanan B2B, LinkedIn akan menjadi platform yang paling sesuai untuk membangun kesadaran merek, mengarahkan lalu lintas ke situs web, dan menghasilkan leads.

Audiens targetmu: Kamu juga harus mempertimbangkan demografi seperti usia, jenis kelamin, dan lokasi ketika memilih platform. 

Dewasa berusia 24-34 tahun, misalnya, menyusun 31% dari audiens Instagram, sementara 24% dari audiens global TikTok adalah wanita berusia 18 hingga 24 tahun yang lebih cenderung berada di TikTok

Facebook adalah platform media sosial yang paling sering dikunjungi di Amerika Serikat, sementara Twitter adalah media sosial paling populer di Jepang jika kita tidak memasukkan LINE, aplikasi pesan yang didirikan di Korea Selatan. 

Lakukan riset sebelum memilih platform. Dukung keputusanmu dengan data demografi, daripada terpengaruh oleh tren saat ini.

Dimana kompetitormu berada: Ini dapat menghemat waktumu melihat bagaimana kompetitormu tampil, apa yang mereka lakukan dengan baik, apa yang mereka lewatkan, dan belajar dari kesalahan mereka.

Identifikasi: Ketahuilah apakah influencer tersebut dikenal di platform tersebut. Kamu mungkin menemukan seorang influencer dengan lebih dari satu juta pengikut di TikTok sementara tidak memiliki kehadiran sama sekali di YouTube

Jadi, validasikan bahwa influencer tersebut memiliki audiens yang sangat engas di saluran media sosial yang dipilih.


2. Pilih influencer yang relevan

Penting untuk memilih influencer yang mengarah kepada audiens target yang sama denganmu. 

Misalnya, saat memasarkan produk kebugaran, seorang influencer yang cocok bisa menjadi seseorang yang berbagi konten edukatif tentang kesehatan dan kebugaran atau video latihan. 

Relevansi adalah bagian penting dalam memilih dengan siapa berkolaborasi untuk membangun kepercayaan dengan audiensmu dan memberikan saran dan rekomendasi dari para ahli yang memiliki otoritas di bidang tersebut.

Kamu juga harus ingat bahwa ada berbagai jenis influencer di luar sana dan kamu dapat mengharapkan hasil yang berbeda dari masing-masing. Ada empat jenis utama influencer berdasarkan basis pengikut mereka:

  • Nano-influencer: 10.000 pengikut atau kurang.
  • Micro-influencer: antara 10.000 hingga 100.000 pengikut.
  • Macro-influencer: antara 100.000 hingga 1 juta pengikut.
  • Mega-influencer: 1 juta atau lebih pengikut.

Jika tujuanmu adalah meningkatkan kesadaran merek, mega dan macro-influencer yang relevan akan cocok. Meskipun micro dan nano-influencer mencapai lebih sedikit orang, mereka lebih mungkin menginspirasi tindakan. 

Micro-influencer dapat memiliki dampak yang lebih besar pada tindakan pengikut daripada selebriti. 

Salah satu penelitian mengatakan alasan untuk ini adalah audiens biasanya menemukan mereka lebih dapat dipercaya dan mudah didekati daripada selebriti.

3. Validasi pengikut

Untuk mengetahui apakah seorang influencer adalah pilihan yang sempurna, kamu perlu memperhatikan dengan seksama pengikut mereka. 

Jika kamu memiliki akun bisnis di platform media sosial, kemungkinan kamu pernah menemui akun-akun yang berpura-pura seperti akun asli dengan mengumpulkan pengikut dan interaksi palsu. 

Tes sederhana tapi efektif untuk melihat apakah influencer yang ingin kamu bekerja sama memiliki pengikut palsu atau tidak adalah memilih beberapa pengikut mereka secara acak dan perhatikan bagaimana mereka berinteraksi dengan akun tersebut.

Periksa profil mereka untuk memastikan bahwa mereka bukan palsu dan terlihat seperti profil pelangganmu. Akun palsu dapat dengan mudah terdeteksi, biasanya akan memiliki nol atau sedikit postingan. 

Pengikut palsu kemungkinan besar akan mengikuti ribuan akun sambil memiliki jumlah pengikut yang jauh lebih rendah. 

Terkadang akun tersebut tidak memiliki foto profil atau deskripsi profil yang kabur. Semua kriteria ini adalah tanda merah bahwa mereka adalah akun palsu.

Kamu juga dapat memeriksa postingan influencer tersebut sebelumnya. Jika kamu menemukan hanya sedikit interaksi (like, comment, share) maka jangan terkecoh oleh jumlah pengikut yang tinggi. 

Influencer ini kemungkinan besar telah membeli pengikut palsu. Latihan yang baik adalah berbicara dengan influencer tentang kampanye sebelumnya yang sukses yang telah mereka kerjakan.

4. Berikan ruang bagi kreativitas influencer 

Konten yang disampaikan kepada audiens harus otentik. 

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menganalisis postingan influencer sebelumnya sebagai titik referensi, dan bekerja sama tentang bagaimana konten akan terlihat, kendala yang kamu miliki, dan hal-hal yang kamu harapkan untuk dicapai tanpa mengatur segalanya dan membiarkan mereka berbicara.

5. Pantau interaksi dan lacak hasil kampanye dan hasil

Salah satu pilar inti pemasaran media sosial adalah mendengarkan dan berinteraksi. 

Mendengarkan media sosial adalah mengidentifikasi dan menilai apa yang pelanggan katakan tentang merek, sebutan merek, dan tren seputar perusahaan. 

Ini akan memungkinkan perusahaan mengukur keberhasilan kampanye, mengetahui apa yang berhasil, dan menghindari kesalahan di masa depan.

Sangat penting untuk melacak dampak influencer marketing dengan menggunakan alat mendengarkan media sosial dan tidak hanya bergantung pada data yang disediakan oleh influencer

Ada banyak alat mendengarkan media sosial seperti Brandwatch, yang membantu pemasar memahami audiens mereka, melacak konversi, dan memantau sebutan merek.

Jika influencer mengarahkan lalu lintas ke situs web, kamu harus mengatur Google Analytics untuk mengukur KPI kinerja kampanye seperti jumlah pengunjung ke situs webmu, halaman per sesi, dan tingkat pentalan. 

Pada akhirnya, jika kamu menjual produk secara online, kamu harus melacak penjualan secara real-time. 

Cara mudah adalah memberikan setiap influencer kupon diskon untuk dibagikan kepada pengikut mereka sehingga kamu dapat dengan mudah mendeteksi sumber setiap transaksi.


Apakah kamu siap untuk berkolaborasi dengan influencer? Sebelum kamu siap untuk berkolaborasi dengan influencer, ketahui terlebih dahulu Black Campaign dalam Influencer Marketing yang Perlu Dihindari.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER