MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Yuk, Bongkar Rahasia Algoritma Media Sosial di 2023

 · 
2 min read
 · 
eye 1.104  
Social Media

redcomm

Algoritma digunakan di media sosial untuk menyortir konten dalam feed pengguna. Dengan begitu banyak konten yang tersedia, ini adalah cara bagi jaringan sosial untuk memprioritaskan konten yang mereka pikir pengguna akan sukai berdasarkan sejumlah faktor.

Analisis YouTube menemukan bahwa video mendapatkan jutaan tampilan meskipun tidak relevan bagi pengguna, tetapi dipilih oleh algoritma. 

Faktanya, studi yang sama menemukan bahwa 64 persen pengguna menemui video YouTube yang tampak palsu atau tidak benar, sementara 60 persen mengalami video dengan orang yang melakukan perilaku berbahaya atau mengganggu.

Sebagai suatu sistem yang rentan, jaringan sosial secara rutin melakukan perubahan pada algoritma mereka untuk meningkatkan pengalaman pengguna

Solusinya? Pastikan konten Anda berkualitas tinggi, relevan, dan menarik sambil tetap memperhatikan perubahan algoritma untuk melihat apakah Anda perlu mengubah strategi media sosial Anda.

Algoritma Facebook

Keterlibatan pelanggan yang bermakna adalah kunci dari tata letak algoritma Facebook. Ini diciptakan untuk meningkatkan pentingnya dan jumlah penonton dari posting lokal, keluarga, dan bersahabat, daripada postingan bisnis.

Ini terdiri dari empat sinyal peringkat, yaitu popularitas, jenis konten, hubungan, dan ketepatan waktu.

Terdapat banyak perubahan dalam algoritma Facebook selama bertahun-tahun yang membuat sulit untuk mendapatkan postingan, terutama yang organik dan tepat tanpa perencanaan strategi.

Jangkauan organik di jaringan sosial sedang menurun. Di Facebook, ini berarti bahwa jangkauan rata-rata untuk postingan organik turun lebih dari 5 persen sementara tingkat keterlibatan hanya 0,25 persen yang turun menjadi 0,08 persen jika Anda memiliki lebih dari 100 ribu pengikut.

Konten berbayar di Facebook diberi peringkat secara terpisah tetapi masih berputar di sekitar keterlibatan, tanggapan pelanggan, dan relevansi terhadap topik tertentu. 

Tips kunci untuk berinteraksi dengan algoritma Facebook termasuk:

  • Membangun koneksi adalah kunci untuk memastikan merek Anda merespons komentar atau pertanyaan.
  • Berusaha untuk mendapatkan respons yang lebih kuat daripada sekadar 'suka' karena Facebook memberikan lebih banyak bobot pada tombol reaksi.
  • Gunakan Facebook Stories karena mereka tidak ada di berita Facebook sehingga tidak bergantung pada algoritma untuk dilihat.
  • Video langsung mendapatkan lebih banyak keterlibatan dan oleh karena itu lebih disukai oleh algoritma.
  • Hati-hati dengan konten eksternal - pastikan itu kredibel dan tidak menyesatkan sebelum mempostingnya.

Algoritma TikTok

TikTok adalah saluran media sosial yang semakin populer. Algoritma personalisasi TikTok berfungsi dengan baik karena mengkategorikan umpan 'For You' yang adiktif dengan video. Tetapi bagaimana cara kerjanya?

Ada beberapa sinyal peringkat sederhana untuk konten TikTok yang mencakup:

  • Interaksi pengguna
  • Detail video seperti keterangan dan hashtag
  • Pengaturan perangkat dan akun yang mencakup negara dan bahasa

Hal menarik tentang TikTok adalah rekomendasinya tidak didasarkan pada berapa banyak pengikut yang Anda miliki atau kesuksesan video. 

Pada akhirnya, TikTok adalah platform yang menyukai konten video bagus sehingga semua orang memiliki peluang untuk mendapatkan kontennya dilihat oleh pengguna, merek, dan kreator. 

Ini membuatnya menjadi platform berharga bagi pemasar yang ingin menjangkau demografi muda dengan konten video cerdas.

Algoritma Twitter

Ketika Twitter pertama kali diluncurkan pada tahun 2006, mereka merangking postingan berdasarkan urutan waktu sehingga difokuskan pada hari dan waktu daripada kontennya. 

Di 2023, algoritma Twitter telah berkembang untuk mempertimbangkan sejumlah faktor peringkat tambahan berdasarkan pada spesialisasi subjek dan relevansi demografis.

Sinyal utama untuk algoritma Twitter adalah:

  • Ketepatan waktu
  • Viralitas
  • Relevansi
  • Lokasi geografis
  • Keberlanjutan pribadi

Kunci untuk menggunakan Twitter untuk bisnis Anda adalah memposting konten relevan berdasarkan area keahlian niche Anda sambil terus terhubung dan berbicara dengan merek, pengguna, atau akun yang relevan. 

Meningkatkan keterlibatan maksimal dengan memposting konten pada hari dan waktu yang optimal juga akan menguntungkan Anda.

Algoritma Instagram

Sama seperti Twitter, algoritma Instagram dulunya didasarkan pada kronologi sehingga mengutamakan postingan berdasarkan waktu. 

Algoritma sekarang mempertimbangkan enam faktor kunci, yaitu minat, hubungan dengan pengguna, pengikut, waktu sesi, waktu posting, dan waktu sesi pengguna.

Di Instagram, Carousel mendapatkan tiga kali lebih banyak keterlibatan dibandingkan dengan jenis posting lainnya sementara Reels saat ini ditingkatkan sehingga orang menggunakan fitur baru tersebut. 

Ini berarti merek Anda tidak perlu takut mencoba fitur baru untuk meningkatkan keterlibatan dan mendapatkan perhatian di Instagram.

Algoritma LinkedIn

LinkedIn adalah platform sosial yang didedikasikan untuk berjejaring, bukan membangun pengikut. Saat ini merupakan platform yang paling umum digunakan oleh perusahaan Fortune 500.

Situs ini telah mengembangkan algoritma berdasarkan koneksi dan keterlibatan, sehingga konten kuat dan relevan adalah kunci kesuksesan di LinkedIn. 

Sejak tahun 2018, algoritma LinkedIn telah melihat peningkatan aktivitas viral sebesar 50 persen setiap tahun. 

Bahkan jika Anda tidak memiliki banyak tautan dalam jaringan Anda, Anda dapat membangun ini nanti jika Anda memiliki konten yang layak dibaca.

Tips kunci untuk memanfaatkan algoritma LinkedIn meliputi:

  • Gunakan antara 3 hingga 10 hashtag dalam satu postingan.
  • Konten video lebih populer daripada jenis konten lain tetapi tidak lagi diutamakan dalam feed.
  • Komentar lebih penting daripada suka atau reaksi.
  • Berapa lama seseorang menghabiskan waktu menonton atau membaca postingan penting, jadi buatlah konten Anda menarik.
  • Bangun jaringan Anda dengan berinteraksi dengan orang yang relevan, ajak karyawan untuk aktif di platform, atau terlibat dalam LinkedIn Groups.
  • Pertimbangkan untuk mencoba iklan LinkedIn untuk memperluas jaringan dan audiens Anda.
  • Gunakan analitik untuk memahami konten mana yang berhasil.

Dengan terus mengikuti perubahan algoritma dan beradaptasi dengan konten relevan, Anda dapat meningkatkan peluang untuk mencapai audiens yang lebih luas dan terlibat dalam interaksi yang lebih bermakna. 


Selain memahami algoritma media sosial untuk menciptakan konten pemasaran yang relevan, ketahui juga Tren Digital Marketing Teratas di 2023.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER