MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Perbedaan Landing Page dan Homepage Disertai Contoh yang Menarik

18 Dec  · 
4 min read
 · 
eye 9.896  
Website & Mobile Apps

redcomm

Tidak semua website memiliki landing page, namun sudah pasti memiliki homepage. Meski begitu, masih ada banyak orang yang belum mengetahui perbedaan landing page dan homepage

Selain memiliki istilah berbeda, dari segi tujuan, pengunjung, isi konten, dan call to action juga memiliki perbedaan yang signifikan.

Apakah Anda termasuk salah satu orang yang belum memahami perbedaan landing page dan homepage? Kalau belum paham, silakan lanjut baca artikel ini dan pelajari contoh landing page yang menarik.

Apa Itu Landing Page?

Landing page adalah halaman khusus yang dirancang untuk mendorong pengunjung melakukan tindakan tertentu, seperti mengisi formulir, mengklik tautan, atau melakukan pembelian. 

Landing page atau halaman arahan biasanya memiliki fokus yang sangat spesifik dan tujuan yang jelas. Kebanyakan pemilik website menggunakan landing page sebagai salah satu media untuk menjalankan marketing campaign demi mengkonversi pengunjung website menjadi pelanggan.

Apa Itu Homepage?

Homepage adalah halaman utama dari situs web Anda. Halaman ini menjadi pintu masuk utama bagi pengunjung dan mencerminkan keseluruhan identitas dan tujuan situs web.

Homepage biasanya berisi navigasi maupun menu yang akan memudahkan audiens untuk menemukan halaman lain,  konten yang tersedia, atau informasi yang mereka butuhkan.

Perbedaan Landing Page dan Homepage

1. Tampilan Halaman

Tampilan landing page umumnya lebih sederhana dan fokus pada satu tujuan. Jarang ada navigasi maupun menu yang bisa mengalihkan perhatian audiens. 

Bisa dikatakan, isi landing page hanya berfokus pada informasi maupun arahan yang bisa membuat audiens melakukan sesuatu sesuai harapan pemilik website.

Bagaimana dengan tampilan homepage? Umumnya, homepage memiliki tampilan yang beragam disesuaikan dengan apa yang ingin pemilik web tampilkan. 

Isinya lebih pada gambaran umum mengenai isi website, mulai dari menu navigasi, berita terbaru, tautan ke halaman penting lainnya, atau daftar isi website.

2. Segmen Pengguna

Landing page menjadi pintu masuk pengunjung setelah mereka melakukan klik pada suatu link secara organik maupun berbayar (iklan, promosi di media sosial, dan lainnya). Landing page menyasar segmen pengguna yang sudah memiliki minat atau kebutuhan spesifik terhadap suatu produk atau layanan, sehingga memungkinkan mereka melakukan pembelian.

Berbeda dengan pengunjung homepage yang merupakan pengguna internet secara acak yang ingin menambah wawasan. Ada 2 jenis pengunjung, pengunjung setia, dan pengunjung baru.

Pengunjung setia biasanya langsung mengetikkan alamat website yang ingin mereka tuju. Sementara pengunjung baru umumnya berasal dari konten yang mereka cari dari pencarian di search engine.

3. Fokus Isi Halaman

Fokus isi landing page tentu saja berkaitan dengan tujuan pembuatan halaman landing itu sendiri. Bisa berupa informasi yang menarik perhatian sehingga audiens melakukan klik, berlangganan newsletter, bahkan membeli produk yang ditawarkan.

Sementara isi homepage berfokus pada berbagai topik yang tersedia di dalam website atau tautan yang memudahkan audiens menemukan halaman-halaman situs web lainnya.

4. Tujuan Utama dan Isi Konten

Landing page memiliki tujuan khusus, seperti meningkatkan konversi. Keberadaannya memudahkan calon pembeli agar tertarik dengan produk, jasa, maupun layanan yang sedang tampil di halaman tersebut. 

Konten penawarannya berisi informasi yang singkat dan jelas, lengkap dengan tambahan elemen visual yang menarik. Bisa dikatakan, tujuan utama landing page adalah mengkonversi pengunjung menjadi pelanggan atau mendorong pelanggan melakukan suatu tindakan yang disarankan.

Sementara homepage menjadi wajah dari suatu website yang bertujuan memberikan gambaran umum dari isi keseluruhan situs web. 

Homepage memiliki tujuan untuk memudahkan audiens mengetahui isi suatu situs dan membantu audiens menemukan informasi, produk, atau layanan yang mereka butuhkan.

Umumnya, homepage atau halaman utama biasanya sudah dilengkapi dengan navigasi menu hingga cuplikan konten populer atau terbaru.

5. Elemen yang Wajib Ada

Elemen kunci yang harus ada pada halaman arahan atau landing page, meliputi headline yang menarik, tawaran yang jelas, formulir kontak, dan Call to Action (CTA) yang kuat.

Landing page menonjolkan CTA yang sangat spesifik. Biasanya CTA berbentuk tombol yang menggerakan pengunjung untuk melakukan suatu tindakan. Misalnya mengisi formulir, melakukan pembelian, dan lainnya.

Contoh CTA landing page: “Beli Sekarang” atau “Dapatkan Diskon 20%” dengan mengisi formulir .

Sedangkan untuk elemen yang biasanya ada pada homepage, antara lain header, menu navigasi, konten singkat tentang situs web, dan tautan ke halaman penting lainnya.

Penggunaan CTA di homepage lebih beragam dan tidak begitu spesifik. CTA homepage hanya mengajak pengunjung untuk menjelajahi halaman lain pada situs web, membaca konten terbaru, dan berlangganan newsletter.

Contoh CTA homepage: “Baca Lebih Lanjut” atau “Jelajahi SItus Web”.

Contoh Landing Page yang Menarik

Beberapa perbedaan yang telah dibahas sebelumnya menjadi dasar dalam pembuatan landing page dan homepage. Agar lebih memahami beda keduanya, berikut beberapa contoh landing page yang menarik: 

1. Zalora

Zalora menjadi salah satu retail fashion online yang sudah populer dan dikenal banyak orang. Tidak heran jika brand ini terus menunjukkan keunggulannya dalam menarik perhatian pelanggan. 

Tidak hanya fokus pada penjualan produk, mereka juga memperhatikan pengalaman pengguna melalui landing page-nya. Landing page Zalora memiliki unsur sebagai berikut: 

  • Dengan desain yang memukau, namun tetap responsif, landing page design Zalora sesuai dengan tren terkini di dunia fashion. Setiap elemen diatur dengan estetik, dari pemilihan warna hingga tata letak. Dengan begitu para pengguna lintas gadget tetap nyaman mengaksesnya.
  • Halaman landing page Zalora berfokus pada menampilkan produk unggulan dari brand ternama, koleksi terbaru, dan original branded. Selain itu, ada informasi mengenai gratis pengembalian. Gratis ongkir. Lalu ada keterangan “Selalu Ada Diskon s/d 80%”.
  • Landing page Zalora lengkap dengan visual menarik dan fokus pada keunikan setiap produk, modelnya mengenakan pakaian sesuai kebutuhan atau headline. Contoh pada headline sustainable swag, Out with the Old, In with the Sale, dan holla-days sale.
  • CTA yang mendorong pengunjung untuk bertindak, seperti pemberian diskon khusus yang berbeda untuk setiap produk yang dilengkapi tombol shop now, cek koleksinya sekarang, dan lainnya. 

Salah satu informasi penting, Zalora tidak lupa menegaskan adanya promosi, seperti Harbolnas. Mereka menggunakan headline menarik berbunyi “Pilihan Terbaik dalam Event Sale Ini!” 

Selanjutnya, terdapat sub headline berupa “Lihat Apa yang Anda Lewatkan dan Dapatkan Sekarang!”

Sementara untuk homepage, Zalora lebih mengutamakan navigasi yang jelas. Tujuannya agar pengunjung website bisa menemukan produk yang mereka butuhkan dengan mudah. Ada kategori berdasarkan jenis produk, produk diskon, produk terbaru, dan sebagainya.

2. Kolase

Kolase adalah salah satu platform crowdfunding khusus di bidang musik. Ada dua fitur utama pada landing page website Kolase, yaitu: 

  • Campaign di mana pencipta karya baru bisa bercerita kepada penggemarnya.
  • Tersedia polling yang memudahkan artis atau campaigner untuk melakukan survei terkait selera pasar.

Beberapa elemen di dalam landing page milik Kolase yang bisa ditiru, antara lain penggunaan istilah #BikinNyata pada headline, sehingga mudah diingat. Platform ini juga menggunakan foto yang dinamis sebagai latar belakangnya.

3. Tiket.com

Landing page milik Tiket.com selalu mempertahankan penggunaan warna khas, yaitu biru dan kuning. Ini menjadi karakteristik utama yang membuat mereka mudah dikenali oleh pelanggan. Penggunaan warna yang konsisten juga bagus untuk membangun personal branding.

Penggunaan warna seperti ini juga bagus untuk membangun brand image dan brand identity. Salah satu ikon yang paling menarik ada billboards besar di pinggir jalan dan berhasil menarik perhatian.

Tiket.com sengaja meletakkan semua elemen pada bagian yang strategis. Beberapa di antaranya, header di bawah menu, informasi diskon berbentuk slider, penawaran diskon, dan akomodasi, serta beberapa simbol ikonik lainnya.

Headline “Hai kamu, mau ke mana?” mengajak pengunjung untuk menempatkan kursor ke kolom pencarian. Setelah kursor berpindah, tepat di bawahnya ada CTA yang menawarkan diskon besar jika menekan tautan “log in dan klaim”. Lengkap dengan sub judul headline Event yang paling banyak dicari”.


4. Ruang Guru

Salah satu faktor ketika orang tua memilih platform bimbingan belajar bagi anaknya terkait masalah biaya. Nah, Ruang Guru memberikan jawaban dengan menampilkan informasi biaya pada tampilan landing page.

Selain itu, Ruang Guru menyediakan dua kolom berbeda dengan opsi jenjang SD hingga persiapan universitas, serta pilihan durasi bimbingan yang dibutuhkan. Tampilan seperti ini tentunya memudahkan pengunjung untuk mengetahui informasi penting dari sebuah landing page.

FAQ

1. Apakah Saya Perlu Memiliki Landing Page dan Homepage?

Ya, setiap situs web seharusnya memiliki homepage sebagai pintu masuk utama. Di saat yang sama, Anda juga membutuhkan landing page untuk mengarahkan audiens atau pengunjung web melakukan tindakan tertentu.

2. Bagaimana Cara Mendesain Landing Page yang Efektif?

Desain landing page harus sederhana, fokus pada tujuan, dan memiliki CTA yang menonjol. Selain itu, Anda juga perlu menggunakan gambar, foto, atau video yang relevan dan teks yang menarik. 

Untuk penjelasan lengkapnya, Anda bisa membacanya pada halaman lain di Redcomm Knowledge.

3. Apa Perbedaan Antara Landing Page dan Halaman Produk?

Halaman produk adalah jenis landing page yang berfokus pada produk atau layanan tertentu, sementara landing page dapat berguna untuk berbagai tujuan.


Nah, Anda sudah tahu perbedaan landing page dan homepage, sehingga bisa menggunakan keduanya untuk mengoptimalkan kinerja website bisnis. Namun sebelum itu, ada baiknya Anda kenali juga berbagai jenis landing page. Cek di sini artikelnya: Jenis dan Contoh Landing Page dari Situs Ternama.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER