MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Cara Meluncurkan Retargeting Campaign yang Sukses

 · 
2 min read
 · 
eye 1.378  
Digital Campaign

redcomm

Shopping cart ditinggalkan bukanlah masalah eksklusif bagi pengecer e-commerce, baik besar maupun kecil. Pembeli bisa saja beralih mencari penawaran lain atau mungkin tidak berniat membeli dari awal.


Namun, melihat upaya pemasaran gagal membawa konversi bisa jadi pusing bagi merek. Untungnya, alat pemasaran digital seperti iklan retargeting membuat tantangan ini lebih mudah ditaklukkan. 


Berikut enam tips tentang bagaimana meluncurkan retargeting campaign yang berhasil untuk meningkatkan tingkat pemulihan keranjang.

1. Segmentasi pembeli

Sebelum meluncurkan kampanye, Anda perlu mendefinisikan siapa yang sebenarnya Anda targetkan ulang. Misalnya, mungkin Anda hanya menargetkan calon pelanggan yang telah meninggalkan keranjang mereka setelah mengunjungi halaman-halaman tertentu.

Berikut beberapa ide lain tentang bagaimana Anda dapat membagi segmentasi pembeli:

  • Produk. Buat kampanye retargeting yang unik dengan iklan dinamis berdasarkan masing-masing produk, menyoroti nilai dan atributnya.
  • Pembelian berulang. Bagus untuk mengakui pembeli setia, iklan Anda dapat merayakan mereka sebagai pelanggan berharga dan menyertakan insentif, seperti diskon.
  • Sesuaikan dengan perjalanan pelanggan. Bagi pembeli yang telah mengeksplorasi wesbite Anda secara ekstensif, Anda dapat menawarkan rekomendasi produk pribadi berdasarkan apa yang mereka minati. Sebaliknya, bagi pembeli yang hanya menggulir halaman utama, pertimbangkan untuk mengimplementasikan iklan retargeting yang menampilkan seluruh rangkaian produk yang Anda tawarkan.

2. Temukan inspirasi kreatif Anda 

Pembeli online terpapar ratusan iklan setiap hari. Untuk tampil berbeda dari keramaian, retargeting campaign Anda harus kreatif, jelas, dan memikat. Berikut beberapa praktik terbaik umum:

  • Gunakan gambar produk berkualitas tinggi kapanpun memungkinkan.
  • Tulis teks yang singkat dan khas, daripada bercerita panjang lebar. Di era digital saat ini, lamanya perhatian orang jauh lebih pendek.
  • Pastikan teks yang Anda tempatkan di atas gambar dapat dibaca dengan jelas.
  • Cobalah berbagai CTA dan ingatlah bahwa CTA Anda harus mengatur harapan yang jelas bagi pengguna.
  • Pastikan bahwa halaman arahan Anda ramah seluler dan mendukung konversi yang cepat dan mudah.

Jangan memberikan janji palsu. Jika penawaran Anda memiliki biaya tersembunyi yang hanya terungkap di halaman arahan, pengguna akan menutupnya. 

Ingatlah bahwa pembeli meninggalkan keranjang mereka dengan alasan tertentu. Taruhlah diri Anda dalam posisi mereka, apa yang akan meyakinkan Anda untuk kembali dan membayar? 

Pertimbangkan berbicara langsung kepada titik-titik kesulitan pembeli, dengan pesan yang menarik yang dengan jelas menyampaikan proposisi nilai merek Anda.

3. Pilih timing dan frekuensi dengan bijak

Menentukan kapan memulai retargeting kepada pembeli bisa sulit. Jika Anda mulai memberikan iklan tepat setelah mereka meninggalkan keranjang atau melakukan pembelian, Anda berisiko terlihat mengganggu atau terlalu mendorong. 

Sebaliknya, menunggu terlalu lama dapat membuat mereka melupakan merek Anda dan mendukung pesaing Anda. 

Untuk menemukan keseimbangan yang sempurna, Anda akan ingin meninjau data historis yang telah dikumpulkan tentang pelanggan, adakah korelasi antara demografi, perilaku, tipe produk, dan frekuensi pembelian? Gunakan itu sebagai titik awal untuk menyesuaikan waktu retargeting campaign Anda.

Selain itu, iklan Anda mungkin mengikuti pembeli dari situs ke situs. Jika mereka melihat visual dan pesan yang sama berulang-ulang, mereka mungkin jenuh dan tidak tertarik dengan merek Anda. Beberapa ahli merekomendasikan membatasi frekuensi iklan antara 17 dan 20 kali sebulan.

Pada akhirnya, Anda tidak ingin membanjiri pembeli dengan iklan, yang bisa berdampak negatif. Hormati ruang online mereka tanpa mengorbankan tujuan Anda sendiri.

4. Buatlah burn pixel

Pernahkah Anda menjelajah dan membeli produk secara online, lalu disajikan dengan puluhan iklan dari pengecer pesaing? 

Untuk mencegah pemborosan sumber daya pemasaran pada pembeli yang tidak mungkin, Anda akan ingin mengatur burn pixel yang menghentikan iklan begitu seorang pembeli telah membeli item tersebut. 

Demikian pula, pastikan Anda mengatur kampanye untuk mengecualikan pembeli yang akhirnya membeli. Mereka mungkin tidak akan melakukan pembelian ulang dalam waktu dekat. Tidak menyaring audiens-audiens ini bisa membatasi kinerja kampanye Anda.

Untuk memastikan keberhasilan kampanye, Anda harus terus-menerus melakukan uji A/B terhadap teks, penawaran, frekuensi, waktu, kreatif, CTAs, dan segmentasi Anda. Tentukan elemen mana yang memengaruhi KPI yang telah Anda tentukan sebelumnya.


Jika Anda masih kesulitan dalam menentukan cara pemasaran yang efektif untuk meningkatkan bisnis, ketahuilah 8 Langkah Menyusun Strategi Digital Marketing bagi Pemilik Bisnis

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER