MENU
SEARCH KNOWLEDGE

5 Chart Penting yang Wajib Diketahui oleh Retailer di 2024 dan Kedepannya

 · 
2 min read
 · 
eye 776  
Digital Marketing Strategy

redcomm

Era pertumbuhan e-commerce yang kembali ke level pra-pandemi akan terus mendorong penjualan ritel secara keseluruhan dalam beberapa tahun ke depan. 

Bagi penjual yang ingin meningkatkan penjualan, kamu harus fokus pada pengalaman omnichannel yang mulus dan menggunakan penawaran untuk meyakinkan konsumen agar berbelanja.

Sementara itu, pertumbuhan media ritel tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, tetapi pengiklan dan penjual harus bekerja sama untuk memastikan kesuksesan di masa depan.

Yuk, simak kelima grafik berikut ini sebagai panduan para retailer menyambut tahun 2024.

1. E-commerce akan lebih mendorong penjualan ritel  

Ketinggian dan kerendahan yang luar biasa selama beberapa tahun terakhir sudah berlalu, dan penjualan ritel akan kembali normal ke tren pra-pandemi. 

Ini berarti e-commerce akan menjadi motor penggerak pertumbuhan penjualan ritel dalam waktu yang dapat diprediksi, dengan pertumbuhan dua digit hingga tahun 2027, sesuai dengan perkiraan.

Namun, apa yang orang beli secara online sedang berubah. Kategori-kategori penting seperti barang kebutuhan sehari-hari seperti makanan dan produk kesehatan pribadi semakin mendominasi penjualan online.

Sementara kategori seperti perbaikan rumah atau peralatan besar akan mengalami penurunan atau pertumbuhan penjualan online yang minimal.

Di sisi lain, berbelanja di toko fisik sedang mengalami masa sulit karena tindakan anti-pencurian dan penutupan toko mengganggu pengalaman pelanggan. 

Penjual yang ingin mengundang konsumen ke toko fisik di tahun baru harus menawarkan pengalaman yang tidak dapat ditemukan secara online melalui produk eksklusif dan penawaran yang menarik atau pengalaman unik.

2. Penawaran tetap menjadi raja

Penawaran dan diskon akan tetap menjadi kunci untuk mendorong pengeluaran konsumen di tahun 2024, terutama dalam iklan digital.

Upaya personalisasi sebaiknya difokuskan pada menawarkan produk yang tepat kepada konsumen yang tepat dengan harga yang sesuai.

3. Omnichannel akan lebih penting dari sebelumnya

Berbelanja tidak lagi hanya di toko fisik atau online. Ini adalah perjalanan yang fluktuatif, di mana konsumen mungkin memulai pencariannya di satu tempat dan melakukan pembelian di tempat lain.

Namun, tidak setiap saluran perlu mendorong pembelian. Memasuki tahun 2024, penjual sebaiknya mengetahui di mana audiens mereka menemukan produk, di mana mereka mempelajari lebih lanjut tentang produk tersebut, dan di mana mereka membelinya. 

Tidak peduli apakah semuanya terjadi dalam satu saluran atau jika terjadi di banyak saluran, setiap kali seorang konsumen berinteraksi dengan sebuah merek, itu seharusnya terasa konsisten dan mengalir dari satu interaksi ke interaksi lainnya. Itulah kunci sejati kesuksesan omnichannel.

4. Generasi muda akan mendorong pertumbuhan perdagangan sosial

Tahun depan, penjualan e-commerce sosial di Amerika Serikat akan mencapai $82,82 miliar, dengan pertumbuhan 23,5% YoY, menurut perkiraan kami. 

Generasi Z kemungkinan besar akan menjadi penggerak pertumbuhan ini, karena mereka jauh lebih cenderung untuk melakukan pembelian melalui platform sosial daripada populasi secara keseluruhan, menurut Jungle Scout.

Tidak jauh di belakang adalah Generasi Alpha, yang bahkan dalam usia muda, menemukan merek melalui media sosial, membuka jalan bagi peningkatan penjualan perdagangan sosial yang lebih tinggi di masa depan, menurut Razorfish.

“Berbeda dengan generasi sebelum mereka yang lebih banyak mengkonsumsi konten video di TV, Generasi Alpha mencari tahu tentang merek dari konten kreator yang mereka tonton di YouTube,” kata Dani Mariano, presiden Razorfish. 

“Dari video unboxing hingga menonton YouTuber bermain game, Generasi Alpha mencari dan menikmati kendali yang mereka berikan atas konten mereka sendiri. Mereka mencintai kegembiraan yang jenis video seperti ini berikan dan membayangkan diri mereka dalam situasi tersebut.” Tambahnya.

5. Kesuksesan media ritel bergantung pada jaringan dan pengiklan

Pengeluaran iklan media ritel tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, dengan pertumbuhan sebesar 22,5% tahun depan hingga mencapai $55,31 miliar. 

Namun, untuk menjaga pertumbuhan ini, baik penjual maupun pengiklan perlu melakukan beberapa pekerjaan.

Retail Media Networks (RMNs) harus mulai mengadopsi standar pengukuran untuk membantu pengiklan mengukur kinerja kampanye dengan lebih akurat di berbagai jaringan. 

RMNs juga harus memperluas penawaran atas-funnel mereka, bereksperimen dengan TV terhubung (CTV), media sosial, dan web terbuka.

Sementara itu, pengiklan perlu menyelaraskan tujuan dan anggaran internal mereka untuk memaksimalkan efektivitas investasi mereka dan memanfaatkan anggaran mereka sebaik mungkin.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER