MENU
SEARCH KNOWLEDGE

5 Alasan Mengapa Conversion Rate E-commerce Kamu Rendah dan Cara Memperbaikinya

 · 
2 min read
 · 
eye 539  
Digital Marketing Strategy

redcomm

Ada banyak alasan mengapa tingkat konversi situs e-commerce kamu rendah. Mulai dari situs yang memiliki kecepatan loading yang buruk, hingga tidak mendesain situs kamu berdasarkan apa yang benar-benar diinginkan oleh pelangganmu.

Tingkat konversi rata-rata untuk e-commerce adalah sekitar 2%, tetapi ini sangat bervariasi tergantung pada industri dan jenis bisnisnya. 

Tingkat konversi yang baik bisa sangat berbeda tergantung pada jenis bisnisnya. Bahkan jika kamu memiliki tingkat konversi yang baik untuk industrimu, optimasi tingkat konversi masih dapat memberikan peluang tambahan di situs yang telah mencapai puncaknya.

Berikut ini adalah 5 penyebab tingkat konversi situs e-commerce kamu rendah beserta solusinya.

1. Situs tidak dioptimalkan untuk perangkat seluler

Tingkat konversi seluler lebih rendah daripada tingkat konversi desktop. Meskipun perangkat seluler menyumbang sebagian besar lalu lintas pengguna web, desktop memiliki tingkat konversi yang lebih tinggi daripada seluler. 

Perilaku pengguna tipikal adalah menjelajah dengan perangkat seluler dan melakukan pembelian dengan desktop.

Banyak situs masih belum cukup dioptimalkan untuk pengguna seluler. Navigasi menjadi lebih sulit, produk lebih sulit dilihat, dan kecepatan loading sering lebih lambat. 

Itulah mengapa banyak perusahaan beralih ke aplikasi, dengan pengalaman pelanggan secara umum lebih ramah pengguna. 

Bahkan, tingkat konversi untuk aplikasi seluler sebenarnya 3 kali lebih tinggi daripada situs yang dioptimalkan untuk seluler.  

Jadi, bagaimana cara memperbaikinya? Pastikan elemen-elemen kamu memuat dengan cepat dan benar di perangkat seluler. 

Selain itu, periksa bahwa gambar kamu adalah jenis dan ukuran yang tepat untuk memuat dengan benar. 

Scroll melalui gambar yang kosong untuk menemukan produk karena gambar tidak tampil dengan cepat adalah pengalaman pelanggan yang buruk.

2. Gambar dan media buruk untuk halaman produk

Gambar tidak hanya perlu jenis file dan ukuran yang tepat, tetapi juga harus berisi produk yang tepat dan gambar berkualitas tinggi. 

Hal yang sama berlaku untuk video; video 360 derajat bagus untuk memamerkan produk kamu dengan cara yang lebih realistis daripada fotografi statis. Tidak ada gunanya jika video tersebut buruk kualitasnya. 

Untuk mencegah pixelasi, kamu harus mengunggah jenis file yang benar, dan gambar yang kamu unggah harus produk yang sesungguhnya dan tidak dengan barang lain di latar belakangnya.

3. Navigasi yang membingungkan 

Selain dari situs kamu yang terlihat menyenangkan secara visual, situs juga harus mudah dinavigasi. 

Jika judul menu dan subseksi kamu diberi label yang membingungkan, itu bisa menjadi alasan otomatis bagi pelanggan untuk pergi. 

Kamu perlu memikirkan bagaimana pengguna menemukan apa yang mereka inginkan dan cara terbaik untuk membawa orang ke produk yang mereka cari dan yang belum mereka ketahui bahwa mereka butuhkan. 

Rekomendasi produk bagus untuk ini; bundling produk bersama-sama bisa meningkatkan baik tingkat konversi maupun nilai pesanan rata-rata. 

Mereka tidak hanya harus dimasukkan ke dalam halaman produk, tetapi juga dapat digunakan di halaman beranda untuk mengarahkan pelanggan ke kategori atau merek tertentu.

Idealnya, jalur konversi yang kamu buat harus mudah diikuti dan pendek, terutama ketika berkaitan dengan perjalanan pembelianmu.

4. Perjalanan pembelian yang panjang

Saat pelanggan telah memutuskan untuk membeli, mereka tidak ingin perjalanan yang panjang ke pembelian karena ini dapat mengakibatkan keranjang yang ditinggalkan dan pada akhirnya menurunkan tingkat konversi e-commerce kamu. 

Ini juga harus jelas di mana orang berada dalam perjalanan pembelian, dengan navigasi yang mudah antar langkah-langkah. 

Jika pelanggan lupa menambahkan kode voucher, atau memasukkan detail pengiriman yang salah, itu harus mudah diperbaiki.

Beberapa cara untuk meningkatkan perjalanan pembelianmu dan meningkatkan konversi checkout:

1. Menambahkan opsi berbelanja sebagai tamu.

2. Kemampuan untuk menyimpan detail penagihan dan pengiriman.

3. Pengenalan opsi keuangan.

4. Gunakan gambar produk untuk mengingatkan orang apa yang mereka beli.

5. Menawarkan pengiriman gratis atau setidaknya biaya pengiriman yang terjangkau adalah pilihan lain.

5. Kurangnya kepercayaan 

Dengan jutaan pilihan produk untuk setiap barang, reputasi dan kepercayaan adalah faktor besar dalam hal konversi. 

Ada beberapa faktor kepercayaan ketika membeli barang secara online; pelanggan ingin tahu ke mana informasi mereka pergi dan bahwa produk yang mereka beli adalah sah dan mereka akan mendapatkan apa yang diiklankan. 

Jika pelanggan memiliki informasi terbatas tentang produk atau merek kamu, mereka akan kekurangan kepercayaan.

Penggunaan bukti sosial dan UGC adalah cara yang bagus untuk meningkatkan peringkat kepercayaan kamu. 

Rata-rata pelanggan membaca lebih dari 10 ulasan sebelum membeli, jadi menambahkan ulasan ke situs kamu adalah cara yang sempurna untuk meningkatkan tingkat konversi kamu.

Cara lain untuk mengembangkan kepercayaan adalah saat checkout, gunakan segel pembayaran serta vendor pembayaran resmi untuk menunjukkan keaslian dan membuatnya mudah terlihat.

Sekarang kamu sudah mengetahui cara memperbaiki tingkat konversi e-commerce. Ketahui juga, 5 Tips untuk Meningkatkan SEO E-Commerce Kamu.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER