MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Rahasia Jitu Agar Influencer Bersedia Bekerjasama dengan Kamu

 · 
2 min read
 · 
eye 432  
Influencer / KOL Marketing

redcomm

Kamu tahu ga, sekarang ini kita hidup dalam era yang dipengaruhi oleh para influencer, dan strategi pemasaran lewat mereka menjadi semakin penting. 

Nah, jika kamu ingin meluncurkan influencer campaign yang sukses dan benar-benar menjadi kemitraan, kamu perlu tahu bagaimana mendekati para influencer dan membuat tawaran yang menarik minat mereka. Ini rahasianya.

1. Ikuti dan berinteraksi dengan konten mereka

Dalam hal mendekati para influencer, penting untuk membangun hubungan sebelum menghubungi mereka, terutama jika ini adalah pertama kalinya kamu mendekati mereka. 

Jadi, setelah kamu mengidentifikasi influencer terbaik untuk bisnismu, ikuti mereka di media sosial yang ingin kamu gunakan. 

Ini menunjukkan bahwa kamu adalah penggemar karya mereka dan memberi tahu mereka bahwa konten mereka telah menarik perhatian bisnismu. 

Selain itu, praktik terbaik adalah mengenal pasti kolaborasi-kolaborasi terdahulu yang telah mereka lakukan, gaya dan nada mereka, serta melihat dari sudut pandang audiens mereka.

Mulailah dengan menyukai postingan influencer yang kamu inginkan dan tinggalkan komentar, terutama pada postingan yang sesuai dengan brand-mu. 

Ini menunjukkan bahwa kamu tidak hanya mengenal karya influencer tersebut, tetapi juga seorang penggemar.

2. Buat subjek email yang menarik dan pesan yang penuh semangat

Influencer menerima banyak permintaan. Jadi, buatlah mudah bagi mereka untuk membaca subjek email-mu dengan menyebutkan merekmu dan kata "kolaborasi" dalam judul email.

Kata-kata kunci ini membantu influencer memahami dengan cepat sifat permintaanmu, sehingga mereka lebih cenderung membuka pesanmu dan meresponsnya. 

Selain itu, subjek email merupakan tempat yang baik untuk mengungkapkan bahwa kerjasama ini adalah peluang berbayar, yang mencolok bagi influencer yang mungkin tidak tertarik untuk bekerja dalam kerja sama tanpa bayaran.

Jangan ragu untuk berbicara secara langsung tentang apa yang kamu tawarkan. Jelaskan apakah kampanye ini berbayar, apa yang kamu minta, dan berapa waktu yang kamu butuhkan. 

Pastikan untuk berbagi informasi tentang merekmu, merinci apa yang diharapkan, platform-platform yang akan kamu gunakan untuk kolaborasi, dan apa tujuan proyek ini. 

Pesanmu juga harus menunjukkan antusiasme tentang merekmu, konten influencer, dan kerjasama tersebut. 

Para influencer ingin berpartisipasi dalam kolaborasi yang menarik, jadi nada pesanmu harus menyampaikan bahwa ini adalah peluang yang tidak boleh dilewatkan oleh mereka.

3. Berikan sampel produk tanpa ekspektasi

Tawarkan untuk mengirimkan produk gratis kepada influencer untuk membantu mereka mengenal merekmu, penawaran produknya, dan jangan minta mereka untuk mempostingnya secara gratis. 

Membuat konten membutuhkan waktu dan usaha influencer, dan biasanya mereka akan mengharapkan bayaran. 

Tawarkan beberapa pilihan produk sebelumnya untuk menunjukkan bahwa kamu menghargai pendapat mereka. 

Selain itu, jika produk tersebut sudah menarik minat mereka, mereka cenderung akan mempostingnya. 

Tahap pengiriman produk sangat penting, karena pada tahap ini penting untuk memberikan influencer kesempatan untuk keluar jika mereka menemukan bahwa produk tertentu tidak cocok untuk mereka. 

Bagi influencer dan brand, penting untuk memungkinkan influencer berbicara secara autentik. 

Audiens influencer sudah akrab dengan cara mereka berbicara menyajikan produk yang mereka cintai, jelas ketika seorang influencer hanya bekerja dengan brand karena kompensasi yang terkait.

Jika seorang influencer tidak menyukai produk, pertimbangkan kembali kerja sama mereka untuk kampanye lain dan cobalah menemukan influencer yang lebih cocok.

4. Berikan detail kompensasi dan kebebasan kreatif kepada influencer

Ketika kamu pertama kali menghubungi influencer yang potensial, bicarakan dengan jelas bagaimana merekmu akan memberikan kompensasi. 

Meskipun kamu tidak perlu merinci jumlah yang telah kamu anggarkan untuk postingan berbayar, misalnya, kamu tetap harus menyampaikan bahwa kerjasama ini berbayar dan meminta tarif influencer atau memberi tahu mereka bahwa pembayaran dapat dinegosiasikan. 

Influencer menghabiskan banyak waktu dan usaha untuk mengembangkan suara dan tampilan personal branding mereka sendiri. 

Jadi, mereka mungkin tidak akan senang jika sebuah perusahaan mengatur secara ketat apa yang harus mereka katakan. 

Mereka menghargai ketika sebuah brand memberikan mereka kebebasan untuk mengekspresikan dirinya dan pendapatnya dengan kata-kata mereka sendiri. 

Pengikut mereka pasti dapat membedakan antara caption yang dia tulis sendiri dan yang dibuat dengan teliti oleh sebuah brand

Ketika sebuah postingan tidak terasa autentik bagi pengikut influencer, itu akan mempengaruhi kerja sama dan postingan tersebut mungkin mendapatkan tingkat keterlibatan yang lebih rendah.

Kamu hanya perlu berikan informasi penting pada produk yang dapat digunakan influencer, tetapi jangan berikan skrip.

Sekarang kamu sudah mengetahui rahasia dalam mendekati para influencer untuk berkolaborasi. Namun, kamu juga perlu memahami Panduan Membuat Brief Saat Kerja Sama dengan Influencer.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

RELATED TOPIC