MENU
SEARCH KNOWLEDGE

5 Tips Sukses Pemasaran Bersama Influencer yang Harus Kamu Ketahui

 · 
2 min read
 · 
eye 561  
Influencer / KOL Marketing

redcomm

Pemasaran dengan memanfaatkan influencer menjadi salah satu taktik pemasaran yang tengah berkembang pesat. 

Penelitian menunjukkan bahwa 40% konsumen telah membeli sesuatu setelah melihatnya diiklankan oleh seseorang yang mereka ikuti di Instagram, YouTube, atau TikTok.

Seiring dengan semakin sadarnya konsumen terhadap konten promosi tradisional yang mereka hadapi, mereka dapat dengan mudah melihat melalui itu. 

Rekomendasi yang autentik dan tampak lebih sah dari para influencer memungkinkan merek untuk meningkatkan keterlibatan merek mereka.

Mau memulai influencer marketing atau menambahkannya ke strategi pemasaran digitalmu? Terus baca untuk mendapatkan tips terbaik kami agar kamu dapat merencanakan dan menjalankan kampanye pemasaran bersama influencer dengan sukses.

1. Tetapkan tujuan dan sasaran audiens

Tujuan yang kamu tetapkan akan memungkinkan kamu merencanakan dan mengukur kampanyemu dengan sukses, dengan memahami metrik kunci yang akan kamu gunakan untuk menilai kinerjamu.

Jika tujuanmu adalah meningkatkan kesadaran merek, jangkauan, atau keterlibatan, kamu harus mengukur tampilan, likes, comments, dan shares. Ini akan memberikanmu gambaran tentang jumlah orang yang telah melihat dan terlibat dengan kontenmu.

Jika tujuanmu adalah menghasilkan prospek, influencer dapat diminta untuk membagikan link ke merek, produk, atau layananmu. 

Berdasarkan jumlah prospek yang dihasilkan dari tautan mereka, kamu dapat mengetahui biaya per prospek dan menghitung ROI kamu.

Demikian pula, jika tujuanmu adalah menghasilkan pendapatan, kamu dapat membuat tautan afiliasi khusus untuk setiap influencer, yang memungkinkan kamu untuk melacak pembelian. 

Dari situ, kamu akan dapat menghitung biaya per akuisisi dan menentukan ROI kampanyemu. 

Menggunakan tautan afiliasi khusus juga memungkinkan kamu melihat nilai yang dihasilkan dari masing-masing influencer.

Selain itu, merencanakan kampanyemu akan menjadi jauh lebih mudah setelah kamu memiliki gambaran yang jelas tentang siapa yang akan menjadi targetmu. 

Penting untuk mempertimbangkan banyak faktor ketika mengembangkan sasaran audiensmu.

Kamu harus memikirkan usia, demografi, minat, lokasi, dan lainnya, untuk membantumu memastikan bahwa kampanyemu mencapai orang yang tepat. 

Hal ini juga akan membantumu menemukan influencer yang tepat untuk merekmu karena kamu dapat mencari influencer yang pengikutnya memiliki minat yang serupa.

2. Teliti influencer dengan seksama

Popularitas influencer marketing  telah menyebabkan peningkatan jumlah influencer di pasar, yang juga membawa peningkatan dalam penipuan influencer.

Influencer palsu membeli pengikut, suka, dan komentar untuk menggelembungkan jumlah pengikut dan keterlibatan mereka. 

Hal ini dilakukan agar mereka dapat menarik merek yang akan membayar mereka untuk konten yang tidak efektif. 

Bermitra dengan influencer semacam itu dapat mengakibatkan kerugian bagi merekmu karena tidak ada audiens yang 'nyata' untuk berinteraksi.

Pastikan untuk melakukan penelitian latar belakang yang mendalam pada influencer dan profil media sosial mereka sebelum bekerja dengan mereka. 

Kamu dapat dengan mudah memeriksa rata-rata interaksi per postingan mereka dan menggunakannya untuk menghitung tingkat interaksi mereka. 

Juga penting untuk memeriksa apakah mereka pernah bekerja dengan merek-merek yang diakui atau terkenal di masa lalu.

3. Pilih kualitas daripadak kuantitas

Pilih influencer dengan audiens yang berkualitas tinggi, yang sesuai dengan minat sasaran audiensmu, daripada memilih influencer dengan jumlah pengikut terbanyak.

Kamu harus memilih untuk bermitra dengan influencer yang benar-benar dapat berpengaruh pada audiens yang ingin kamu jangkau. 

Saat memilih influencer untuk bekerja sama, tidak seharusnya tentang 'siapa yang memiliki pengikut terbanyak'. Pilih influencer dengan audiens yang sangat terlibat karena mereka adalah influencer yang benar-benar memiliki dampak pada pengikut mereka.

Memilih kualitas daripada kuantitas juga berlaku untuk berapa banyak influencer yang ingin kamu libatkan dan promosikan merekmu. 

Lebih baik bekerja dengan beberapa influencer yang memiliki audiens yang sangat terlibat dan minat yang sejalan dengan merekmu, daripada 10 atau 20 influencer yang memiliki sedikit afinitas dengan merekmu dan audiens mereka tidak terlibat.

4. Jangan takut untuk memberikan sedikit kendali

Berbeda dengan pemasaran tradisional di mana merek memiliki kendali penuh atas kreatif dan bagaimana itu didistribusikan, influencer marketing bergantung pada otentisitas influencer

Setiap influencer mungkin akan mengambil pendekatan yang berbeda untuk mempromosikan merek atau produkmu. Oleh karena itu, kamu harus nyaman memberikan sebagian kendali kepada influencer.

Merek harus menyadari bahwa influencer akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa yang sesuai dengan pengikut mereka, sehingga membiarkan mereka berkreasi dalam pendekatan terhadap tugas adalah kunci agar kontennya otentik.

Namun, merek harus tetap mengawasi berlangsungnya kampanye untuk memastikan semua peraturan yang berlaku diikuti tetapi harus menghindari pengelolaan ketat influencer dan mendorong mereka untuk bekerja secara kreatif.

5. Bangun bubungan jangka panjang dengan influencer

Meskipun postingan berbayar satu kali mungkin yang langsung terlintas di benakmu ketika berpikir tentang influencer marketing, kamu sebaiknya fokus pada membangun hubungan jangka panjang dengan mereka.

Hubungan jangka panjang dengan influencer bermanfaat bagi kedua belah pihak. Bagi merek, itu berarti influencer lebih terlibat denganmu, mempercayaimu untuk menghasilkan konten berkualitas tinggi. 

Bagi influencer, hubungan jangka panjang dengan merek menunjukkan bahwa merek mempercayai mereka sepenuhnya, dan membuka peluang kerja sama baru.

Cobalah untuk memikirkan bagaimana kamu bisa bekerja dengan influencer dalam jangka panjang. 

Bagaimana mereka bisa membantu menjelajahi jalur baru seperti social media takeover, brand ambassador, atau kolaborasi produk. 

Dengan mengaitkan merekmu dengan influencer tertentu dalam jangka panjang, kamu lebih mungkin memanfaatkan kekuatan pengaruh mereka. 

Apakah kamu siap untuk berkolaborasi dengan influencer? Sebelum itu, ketahui juga Berapa Biaya yang Harus Disiapkan untuk Kerja Sama dengan Influencer?

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER