MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Panduan Terbaik untuk Meningkatkan Personal Branding

 · 
2 min read
 · 
eye 537  
Digital Marketing Strategy

redcomm

Semua orang yang aktif online pasti memiliki personal brand mereka sendiri. Akun media sosial, situs web, portfolio digital, artikel blog, dan berbagai cara komunikasi kamu semua berkontribusi pada identitas dan citra unikmu.

Mengalokasikan waktu untuk mengembangkan personal branding memiliki beberapa manfaat baik untukmu maupun pelangganmu. Orang akan segera memutuskan apakah mereka ingin bekerja denganmu.

Mendefinisikan dan memperkuat personal brand akan membantumu menonjol dari pesaing yang tidak mempertahankan persona yang kuat atau yang menampilkan persona yang sangat berbeda. 

Siapa pun yang mengunjungi profilmu atau mencari namamu di Google akan segera tahu apa yang kamu perjuangkan dan merasa seperti mereka mengenalmu secara personal.

Berikut adalah 4 hal penting yang perlu kamu terapkan untuk meningkatkan personal branding.

1. Profil LinkedIn yang lengkap

LinkedIn berada di tengah-tengah personal brand-mu. Target audiensmu akan meneliti tentangmu di jaringan ini sebelum memutuskan untuk bekerja sama, menyewa, atau merujukmu. 

Jadi penting untuk mengisi profilmu dan membuatnya menarik.

  • Pilih gambar profilmu dengan baik. Gambar berkualitas tinggi dan profesional adalah keharusan. Tergantung pada bagaimana kamu ingin membedakan dirimu, pilih gambar yang menunjukkanmu dalam cahaya tertentu. Foto profilmu adalah pandangan pertama yang orang miliki tentang personal brandmu, jadi pastikan itu memberikan penampilan yang tepat.
  • Optimalkan headline. Jangan hanya mencantumkan judul dan perusahaanmu. Pertimbangkan untuk menggunakan pernyataan posisi kamu sebagai headline.
  • Perbaiki ringkasannya. Gunakanlah tiga paragraf dengan tidak lebih dari tiga kalimat setiap paragrafnya. Tekankan hasil yang telah kamu raih, baik untuk perusahaanmu atau klien, apa yang membedakanmu dari orang lain di profesi atau industri kamu, dan hal-hal yang kamu passion. Pastikan untuk mencantumkan informasi kontak di paragraf terakhir dan pertimbangkan untuk menambahkan CTA.
  • Tampilkan konten visual. Baik kamu menciptakan konten atau mengurasi, kamu harus menyertakan konten visual yang menarik dalam galeri kamu yang akan menarik audiens targetmu. Pilih materi yang memperkuat visi yang kamu tetapkan dalam pernyataan posisi kamu. 

2. Pernyataan posisi

Jika kamu bergerak di bidang penjualan, kamu tidak asing dengan pernyataan posisi. 

Ketika merancang pernyataan posisi pribadi, pertimbangkan target audiensmu. Proposisi nilai kamu mungkin tentang kamu, tetapi bukan untuk kamu. 

Sampaikan pada audiens apa yang membuat kamu berbeda dari orang lain di industri, profesi, atau peran kamu. 

Jika kamu tidak yakin apa yang membuat kamu berbeda, luangkan waktu untuk meneliti rekan-rekan seprofesimu dan merenungkan tentang keyakinan dan passion individumu.

Dalam hal format dan struktur, patuhi pedoman ini:

  • Semakin singkat semakin baik. 
  • Beberapa kalimat yang ringkas adalah yang terbaik.
  • Daripada menggunakan kata benda untuk menjelaskan apa yang kamu lakukan (title di perusahaan), gunakan kata kerja untuk menggambarkan bagaimana kamu melakukannya.
  • Hindari kata-kata yang terlalu sering digunakan seperti "bermotivasi," "strategis," dan "berdedikasi."
  • Hindari istilah jargon industri dan akronim.

3. Profil yang ramah SEO

Sama pentingnya dengan mendefinisikan dan menangkap apa yang membuat kamu berbeda adalah memastikan kamu dapat dengan mudah ditemukan secara online

Pada akhirnya, tidak banyak gunanya membuat pernyataan posisi jika tidak ada yang membacanya.

Untuk alasan ini, penelitian kata kunci adalah bagian penting dari setiap inisiatif personal branding

Daripada memikirkan kata kunci yang paling kamu asosiasikan dengan dirimu sendiri, pikirkan tentang kata-kata atau frasa yang mungkin dicari target audiensmu untuk menemukan seseorang seperti kamu. 

Setelah kamu memutuskan satu atau dua kata kunci, masukkan mereka ke dalam profil LinkedIn, bio Twitter, blog, resume, situs web, dan media sosial lainnya yang kamu ikuti. 

Hanya pastikan untuk melakukannya secara alami. Memasukkan kalimat yang tidak masuk akal yang penuh dengan kata kunci ke halaman web disebut sebagai keyword stuffing dan akan mengirimkanmu ke dasar Google dengan cepat. 

Aturan praktis yang baik adalah menyertakan kata kunci kamu dalam header LinkedIn dan dua hingga tiga kali di bagian "About."

4. Sudut pandang yang unik

Apa yang kamu katakan dan bagaimana kamu mengatakannya menentukan personal brand-mu. 

Jika kamu terdengar dan terlihat seperti orang lain, branding-mu tidak akan mencolok dan pasti tidak akan mudah diingat. 

Itu sebabnya penting untuk mengembangkan suara yang terdengar seperti kamu dan membagikan pendapat unikmu.

Untuk memahami sudut pandang yang bisa kamu tawarkan, tanyakan kepada dirimu sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Bagaimana saya akan menggambarkan diri saya dalam 3-5 kata?
  • Apakah nada saya formal atau santai?
  • Apakah saya menggunakan kata-kata tertentu atau menghindari kata-kata tertentu (misalnya kata-kata kasar atau istilah jargon industri)?
  • Apa yang saya lakukan lebih baik daripada yang lain?
  • Apa nilai yang bisa saya tawarkan kepada komunitas/industri/jaringan saya?
  • Ketika kamu tahu apa yang membedakan kamu, kamu akan dapat membuat posting dan artikel yang membagikan sudut pandangmu dan membangun personal brandmu.

Dengan mempresentasikan personal brand yang berbeda, kamu akan memudahkan pembeli untuk memilih perusahaanmu (dan kamu) daripada penyedia lain. Nantinya, kamu dapat meningkatkan otentisitasmu dan, pada akhirnya, menjual lebih banyak.

Pahami pula cara atau trik tertentu dalam memperkuat personal branding di media sosial. Tips Efektif Memperkuat Personal Branding yang Memikat.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER