Salah satu strategi pemasaran digital dengan perantara media sosial bisa menggunakan teknik copywriting. Besarnya kebutuhan akan informasi telah menjadikan konten sebagai salah satu instrumen yang dapat menarik perhatian pembeli atau konsumen dari media sosial.

 

Copywriting adalah teknik pembuatan materi pemasaran yang dapat mempengaruhi audiens sehingga melakukan tindakan sesuai yang diharapkan, seperti berlangganan newsletter, membeli produk, dan lainnya.

 

Lalu, teknik copywriting seperti apa yang perlu diterapkan agar strategi pemasaran konten di media sosial bisa mencapai tujuan pemasaran? Simak pembahasan lengkap di bawah ini.

 

 

Tips Menciptakan Copywriting yang Menarik di Media Sosial

  1. Tiap Audiens Memiliki Karakteristik Berbeda

Cara pertama untuk menerapkan strategi pemasaran konten di media sosial menggunakan copywriting adalah dengan mengenali audiens yang menjadi target. Tiap audiens memiliki ciri khas dan karakteristik masing-masing sehingga membutuhkan penerapan strategi yang berbeda pula. 

 

Misalnya, audiens yang menjadi target pemasaran Anda adalah generasi Z. Tipe generasi ini menyukai gaya bahasa yang santai, senang berinteraksi secara interaktif, lebih menyukai iklan visual daripada teks, dan sebagainya. Maka, Anda perlu menyajikan konten yang sesuai dengan yang mereka minati untuk dapat menarik perhatian mereka.

 

Hal yang sama juga berlaku jika audiens Anda adalah para profesional muda dengan mobilitas tinggi, maka copywriting yang Anda sajikan harus bisa menjadi solusi atas permasalahan mereka.

 

  1. Bangun Hubungan Emosional

Setelah memahami dengan tepat karakteristik audiens Anda, langkah selanjutnya yang perlu Anda lakukan adalah membangun hubungan emosional. Keputusan audiens untuk membeli atau bergabung dengan Anda di media sosial memang bisa dipengaruhi faktor emosional.

 

Artinya, jika Anda mampu membangun hubungan emosional yang kuat dengan audiens, peluang Anda untuk menjadikan mereka sebagai pelanggan setia akan semakin terbuka lebar. Hubungan emosional yang kuat bisa mendorong seseorang memberi dukungan penuh tanpa diminta. Oleh karena itu, pastikan setiap konten yang disajikan mampu memberikan sentuhan emosional kepada audiens. Elemen emosional yang Anda presentasikan dapat berupa, kegembiraan, kesedihan, rasa takut, rasa memiliki, dan sebagainya.

 

Buatlah konten yang relevan dan mempresentasikan kehidupan sehari-hari yang banyak dialami orang lain. Contoh: remaja dekat dengan bahasan mengenai cinta, persahabatan, perjuangan menggapai cita-cita. Konten keluarga, misalnya kesetiaan, hubungan harmonis, dinamika antar suami istri dan anak, dan sebagainya. Bacaan yang relevan akan bisa diterima dengan mudah oleh audiens.

 

 

  1. Melibatkan Pemirsa

Selanjutnya, cara menerapkan strategi pemasaran konten di media sosial adalah dengan melibatkan audiens. Melibatkan audiens tidak berarti Anda mengundang mereka ke suatu agenda atau acara, namun ke konten yang disajikan.

 

Cara melibatkan pemirsa pada konten yang Anda buat, misalnya, menyajikan pertanyaan yang kemudian bisa dijawab oleh audiens, membuat konten berisi wawancara dengan audiens tertentu dengan tujuan berbagi pengalaman dan pengetahuan, kemudian mengajar audiens lain berinteraksi, atau bisa pula dengan menyajikan survei atau jajak pendapat yang bisa mereka pilih berdasarkan kesesuaian minat dan keinginan mereka. Jika memiliki lebih banyak dana, Anda dapat melibatkan audiens dengan mengadakan kuis berhadiah produk dari brand Anda.

 

  1. Bagikan Konten Usefull

Sesuai dengan namanya, yaitu konten sebagai media promosi, Anda bisa menghadirkan konten yang bermanfaat dan menjadi solusi bagi permasalahan yang sedang dihadapi audiens. Konten dengan tipe penyajian life hack, tips, konten how to, biasanya lebih menarik bagi audiens hingga mendorong mereka untuk melakukan klik. 

 

Konten berupa kutipan dan cerita yang bernilai juga akan menjadi nilai tambah, namun sekali lagi, Anda tetap perlu melakukan penyesuaian bahasa yang digunakan dengan karakteristik audiens Anda saat mempresentasikannya.

 

  1. Gunakan Visual yang Menarik

Media sosial yang merupakan media berbasis layar elektronik tentunya akan sangat mengandalkan visual sebagai pendukungnya. Apalagi sekarang ada beberapa media sosial yang menghadirkan visual atau video bergerak.

 

Maka dari itu, Anda sebagai pengelola media sosial harus dapat menggunakan visual yang menarik dalam konten, mulai dari pemilihan warna, kualitas gambar, video terbaik, bahkan dalam bentuk infografis. Dengan kata lain, teknik copywriting tetap membutuhkan dukungan visual yang menarik demi bisa mendapatkan perhatian audiens.

 

 

Semoga pembahasan mengenai tips copywriting atau strategi pemasaran konten di media sosial di atas bisa bermanfaat untuk Anda. Kalau membutuhkan diskusi mengenai jenis konten untuk kebutuhan bisnis Anda, hubungi tim best digital agency Redcomm yang sudah berpengalaman dalam penerapan digital marketing strategy.