MENU
SEARCH KNOWLEDGE

4 Tren AI yang Membantu Ekonomi Kreator dan Cara Mengambil Keuntungannya

 · 
2 min read
 · 
eye 601  
Technology

redcomm

AI telah mendominasi percakapan online, terutama dalam dampaknya bagi para kreator konten. Pandangan mengenai hal ini terdiri dari sudut pandang negatif dan positif.

Sebenarnya, pengenalan alat AI berfungsi sebagai cara untuk secara signifikan meningkatkan ekonomi kreator, menyederhanakan pekerjaan, dan membantu para kreator meningkatkan potensi pendapatan mereka seperti belum pernah terjadi sebelumnya.

Dengan memahami tren yang saat ini memberikan dorongan bagi ekonomi kreator, Anda dapat mengidentifikasi peluang untuk memanfaatkan alat-alat ini dalam pekerjaan Anda sendiri.

1. AI sebagai asisten

Masing-masing dari tren penggunaan saat ini dapat membantu para kreator menghemat waktu dan uang saat mereka bekerja pada proyek untuk membangun merek pribadi atau dalam kolaborasi dengan klien. 

Namun, perlu dicatat bahwa AI juga dapat membantu para kreator dalam tugas-tugas di luar menyederhanakan proses kreatif mereka. Ini adalah salah satu cara lain di mana AI dapat memberikan kemungkinan lain bagi para kreator untuk fokus pada hal-hal yang paling penting.

2. Konseptualisasi

AI mungkin tidak selalu memiliki kemampuan untuk menghasilkan konten yang siap untuk audiens, seperti yang banyak terlihat dalam contoh-contoh lucu di seluruh web. Baca artikel kami mengenai AI.

Namun, meskipun hasilnya sering kali tidak sempurna, satu area di mana AI memberikan dorongan signifikan bagi para kreator adalah dalam fase konseptualisasi dan perumusan ide.

AI menawarkan keunggulan yang kuat karena dapat dengan cepat menghasilkan gambar blueprint, tagline, nama produk, dan lainnya. Semuanya didasarkan pada masukan manusia. Hal ini membantu para kreator menyempurnakan ide-ide mereka, berfungsi sebagai peluncur bagi karya mereka sendiri.

Hal ini dapat sangat membantu bagi para kreator yang bekerja sama dengan klien. Beberapa perusahaan produksi bahkan menggunakan AI untuk menghasilkan konsep-konsep guna membentuk visi yang jelas untuk suatu proyek dengan klien. 

Meskipun bagian akhirnya masih diselesaikan oleh seniman manusia, menggunakan AI untuk membantu menetapkan nada dan arah suatu proyek dapat menghemat banyak waktu dengan memungkinkan klien menyempurnakan visi tentang apa yang mereka inginkan.

3. Membangun draft awal

Dalam banyak kasus penggunaan, AI dapat melampaui sekadar menghasilkan ide dan memberikan draft awal yang dapat digunakan oleh seorang kreator manusia untuk kemudian memolesnya dan menyempurnakannya.

Sebagai contoh, seorang penulis rata-rata menghabiskan sekitar 75% waktu menulis mereka dalam mengerjakan draft pertama, konten yang biasanya jauh dari sempurna dan memerlukan banyak pengeditan sebelum dapat diterbitkan.

Dengan adanya AI generatif, penulis dapat mendapatkan bantuan yang sangat dibutuhkan dalam membuat draft awal tersebut dengan memberikan garis besar dan poin-poin pembicaraan dasar. 

Kemudian, para penulis dapat segera melanjutkan ke fase berikutnya, menyempurnakan dan mengedit tulisan agar memiliki aliran, suara, dan kualitas penting lainnya. Ini dapat mempercepat proses kreatif mereka secara dramatis.

Menurut satu perkiraan, penulis yang menggunakan AI dalam proses mereka menghabiskan waktu sekitar 33% lebih sedikit untuk menulis pos mereka dibandingkan dengan penulis lainnya.

Dengan menyederhanakan dan mempercepat proses kreatif, penulis dapat menjadi lebih efisien dan menghasilkan pendapatan dari karya mereka yang lebih baik daripada sebelumnya.

4. Pengeditan dan optimisasi

Penggunaan AI generatif lain yang sedang tren adalah dalam apa yang dapat digambarkan sebagai fase "pengeditan dan optimisasi" dalam pembuatan konten. 

Sebagai contoh, AI dapat digunakan untuk menyederhanakan proses penghilangan objek yang tidak diinginkan dari latar belakang video. Atau AI dapat digunakan untuk membantu memadukan latar belakang yang tepat dengan konten visual tersebut.

Sebuah survei Lightricks terhadap 1.000 kreator konten menunjukkan bahwa 53% responden menggunakan AI untuk latar belakang foto, diikuti oleh 47% yang menggunakan AI untuk latar belakang video. 

Dalam kasus penggunaan seperti ini, AI tidak digunakan untuk menciptakan titik fokus konten. Sebaliknya, AI digunakan untuk menyempurnakan dan mengoptimalkan konten yang telah dibuat oleh seorang kreator, dan melakukannya dengan cara yang lebih efisien dibandingkan jika dilakukan secara manual.

Efisiensi yang meningkat yang dapat diperoleh dari penggunaan AI dalam proses pengeditan mungkin adalah salah satu alasan mengapa 38% kreator dalam survei tersebut melaporkan bahwa mereka mengharapkan mendapatkan tingkat pembayaran yang lebih tinggi sebagai hasil dari penggunaan AI.

Memanfaatkan AI saat ini dan yang akan datang adalah suatu keharusan

Seperti yang terlihat dalam contoh-contoh ini, AI generatif siap untuk menyederhanakan berbagai aktivitas bagi para kreator, tetapi tidak pernah bisa sepenuhnya menggantikan sentuhan manusia. 

Bahkan dalam kasus penggunaan di mana AI bertugas membuat iklan "produk akhir", AI masih bergantung pada masukan dari manusia yang hidup dan bernapas.

Namun, yang menjadi sorotan dalam setiap contoh ini adalah bagaimana AI generatif siap memberikan dorongan yang kuat bagi ekonomi kreator. 

Saat AI membantu para kreator memperkuat kelemahan individu mereka atau bekerja dengan lebih efektif, mereka akan dapat menghasilkan karya berkualitas lebih tinggi daripada sebelumnya.


Di zaman yang semakin canggih ini, banyak perusahaan besar menggandeng AI untuk mengoptimalkan bisnisnya. Ketahuilah bagaimana Amazon Menggunakan AI Generatif untuk Menarik Pelanggan.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER