MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Tips Mengoptimalkan Aksesibilitas Digital dengan User Experience yang Tepat

 · 
2 min read
 · 
eye 728  
Digital Marketing Strategy

redcomm

Pengalaman pengguna yang mulus dan sejauh mana konten memenuhi harapan memiliki dampak besar, bahkan dapat membuat atau menghancurkan upaya pemasaran Anda.

Logis, bukan? Bayangkan Anda ingin membeli sesuatu secara online, namun mengalami masalah saat mencoba memasukkan informasi kartu kredit, atau barang yang Anda inginkan sudah habis. 

Kualitas pengalaman pengguna Anda akan menurun. Pertama, karena Anda gagal menyelesaikan tujuan awal Anda, dan kedua, karena Anda berharap bisa menyelesaikannya, namun ternyata tidak bisa. Kedua hal tersebut pasti akan membuat Anda enggan kembali ke website tersebut!

Sebagai marketer, Anda tentunya paham betul mengenai pentingnya pengalaman pengguna yang superior. Namun, yang mungkin belum Anda lakukan adalah menguji pengalaman pengguna dari sisi aksesibilitas. 

Artikel ini akan memperkenalkan beberapa praktik dasar yang bisa Anda terapkan untuk membantu membuat konten digital Anda lebih mudah diakses. Mari kita mulai! 

Perjalanan pengguna

Perjalanan pengguna yang krusial sejalan dengan tujuan utama website Anda, seperti menyelesaikan pembelian, mengisi formulir, menonton video, membaca artikel, dan lain sebagainya.

Prioritaskan perbaikan aksesibilitas untuk perjalanan pengguna yang penting karena beberapa alasan.

Pertama, meskipun Anda memiliki konten yang sangat keren di seluruh website Anda, jika seorang pengguna tidak dapat menyelesaikan tujuan utamanya dalam mengunjungi website Anda, itu adalah pelanggan yang hilang selamanya.

Kedua, banyak orang dengan disabilitas sayangnya sudah terbiasa menghadapi tantangan dalam melakukan hal-hal yang orang lain anggap sebagai hal lumrah, karena banyak hal di dunia ini tidak diciptakan dengan mempertimbangkan disabilitas mereka.

Pada umumnya, masalah aksesibilitas minor pada konten yang tidak terlalu relevan mungkin tidak akan membuat mereka frustrasi hingga berujung pada tindakan hukum. 

Namun, jika mereka tidak dapat melakukan satu hal yang ingin mereka capai di website Anda, Anda akan membuka risiko hukum yang besar. 

Menguji jalur pengguna kritis Anda

Jika Anda memilih jalur manual, Anda bisa melakukan uji pengguna dengan orang-orang yang memiliki disabilitas atau memeriksa kode untuk setiap langkah menggunakan alat seperti ARC Toolkit dari TPGi untuk mengidentifikasi kegagalan WCAG.

Meskipun pengujian manual pada akhirnya lebih komprehensif, jika Anda ingin segera mengidentifikasi kesalahan aksesibilitas dalam jalur pengguna kritis, Anda bisa menggunakan fitur User Flows dari ARC Monitoring untuk memindai otomatis setiap komponen dalam jalur tersebut. 

Anda dapat menyertakan semua komponen dan interaksi dinamis dari perjalanan pengguna, mulai dari gambar hingga kotak dialog, untuk dipindai. Anda juga dapat melacak kesalahan dari waktu ke waktu untuk membantu memperbaiki proses perbaikan internal.

Anda dapat menggabungkan informasi yang Anda peroleh dari User Flows Monitoring ARC dengan alat analitik lain yang Anda gunakan, seperti Google Analytics Funnel dan Goals, untuk mengidentifikasi hambatan yang menghalangi pengguna menyelesaikan tindakan yang mereka inginkan.

Website dengan struktur yang baik

Manfaatkan tag heading dengan baik agar pembaca dengan atau tanpa gangguan penglihatan dapat melihat secara sekilas halaman dan memahami konten serta menavigasi dengan mudah. 

Ikuti praktik terbaik untuk heading, seperti memulai setiap halaman dengan H1 yang menggambarkan konten halaman tersebut, kemudian menggunakan H2 dan H3 sebagai sub-heading

Meskipun Anda bisa membedakan heading melalui tampilan visual menggunakan gaya CSS, pengguna pembaca layar tidak dapat melihat perbedaan ini. 

Penting untuk menggunakan tata letak halaman yang terformat dengan baik agar pengguna dengan masalah penglihatan dapat dengan mudah mengonsumsi konten Anda.

Kurangi paragraf yang terlalu padat, gunakan kalimat yang lebih pendek bila memungkinkan, dan hindari penggunaan istilah atau slang. 

Konten yang lebih jelas dan ringkas akan membantu pengguna dengan gangguan kognitif untuk lebih memahami konten Anda dan juga membantu mengurangi kebingungan bagi semua pembaca.

Formulir yang dapat diakses

Hampir semua situs menggunakan formulir untuk memungkinkan pengguna menyelesaikan tugas. Baik bisnis Anda berbasis e-commerce, layanan, atau bahkan hanya pameran online, kemungkinan besar akan ada formulir di dalamnya. 

Namun, formulir bisa menjadi hal yang rumit bagi orang dengan disabilitas. Ada beberapa pertimbangan yang dapat diikuti oleh marketer tanpa pengetahuan pemrograman. Berikut praktik terbaik yang non-teknis:

1. Jaga formulir agar pendek dan sederhana. Dapatkan informasi kontak pelanggan dan bangun hubungan untuk melibatkan mereka dan memperoleh pengetahuan tambahan.

2. Instruksi jelas dan label yang terlihat. Tidak ada yang suka formulir yang membingungkan.

3. Validasi input. Beri tahu pengguna tentang masalah yang ada dan cara mengatasinya (membatalkan perubahan/ konfirmasi).

4. Pemberitahuan keberhasilan. Beri tahu pengguna apakah pengiriman formulir berhasil atau tidak.

5. Hapus batasan waktu atau berikan pilihan. Batasan waktu mungkin berguna untuk memaksa pembeli membeli, tetapi menambah stres yang tidak perlu bagi individu dengan masalah kecemasan yang serius.

Chatbot dan integrasi pihak ketiga

Banyak website memanfaatkan integrasi pihak ketiga, seperti chatbot, jendela pop-up, landing page, dan lain sebagainya. Sayangnya, kenyataannya adalah perangkat lunak pihak ketiga seringkali sulit diakses, dan situasi ini diperparah oleh ketidakmampuan perusahaan untuk memperbaikinya.

Jika Anda memutuskan untuk mengintegrasikan aplikasi pihak ketiga ke website, pastikan untuk mendapatkan ahli yang mengevaluasinya sebelum Anda menambahkannya. 

Meskipun Anda mungkin tidak dapat memperbaiki banyak kegagalan aksesibilitas, setidaknya Anda akan memahami tingkat risiko yang dihadapi. Anda juga dapat meminta pernyataan atau jaminan aksesibilitas dari vendor untuk dimasukkan ke dalam kontrak.

Selalu tanyakan kepada vendor Anda tentang aksesibilitas produk mereka. Semakin banyak pelanggan yang meminta produk yang dapat diakses, semakin besar kemungkinan vendor akan mendengarkan dan mulai menggabungkan fitur-fitur aksesibilitas ke dalam produk mereka.

Pengalaman pelanggan menjadi salah satu faktor utama dalam keberhasilan pemasaran bisnis. Maka dari itu, ketahuilah UX Research dan Manfaatnya yang Wajib Anda Tahu.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER