MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Gen Z Menyukai Iklan Bertarget? Ini Buktinya!

06 Sep  · 
1 min read
 · 
eye 898  
Digital Marketing Strategy

redcomm

Generasi Z, generasi yang lebih muda, memiliki kebiasaan belanja yang sangat berbeda dengan generasi baby boomers. Terutama dalam hal iklan yang ditujukan secara khusus, ada data menarik yang perlu kita ketahui.

1. Generasi Z Lebih Menerima Iklan Bertarget

Ketika kita membicarakan tentang iklan yang ditargetkan, banyak dari kita khawatir tentang privasi online kita. Tetapi ada berita baik bagi para pemasar! Penelitian terbaru menunjukkan bahwa Generasi Z mungkin lebih nyaman dengan iklan yang ditargetkan dan bahkan mungkin lebih menyukainya. Menurut penelitian dari Tinuiti, dibandingkan dengan konsumen yang lebih tua, Generasi Z tiga kali lebih cenderung untuk mengizinkan pelacakan ketika disajikan dengan promosi seperti App Tracking Transparency dari Apple. Sekitar 37% dari Generasi Z memilih untuk mengizinkan pelacakan demi melihat iklan yang lebih relevan, sementara 43% lainnya memilih untuk tidak melakukannya. Sementara itu, sebagian besar baby boomers memilih untuk tidak mengizinkan pelacakan.

2. Cara Generasi Z Melindungi Diri di Dunia Online

Cara Generasi Z melindungi diri secara online juga jauh berbeda dibandingkan dengan baby boomers. Mereka lebih jarang menghapus cookies browser (41% vs. 59%) atau menggunakan ad blocker (27% vs. 32%). Namun, Generasi Z lebih sering menggunakan VPN (32% vs. 27%). Andy Taylor, wakil presiden riset di Tinuiti, mengatakan, "[A] hal yang mencolok adalah betapa lebih mungkin Generasi Z untuk mengizinkan pelacakan demi menerima iklan yang relevan dibandingkan dengan kelompok usia yang lebih tua, serta betapa kurang mungkin Generasi Z untuk mengambil tindakan seperti menghapus cookies dan menggunakan ad blocker."

3. Kekuatan Media Sosial

Tidak mengherankan jika TikTok menjadi tempat favorit Gen Z untuk menemukan produk baru, namun influencer juga tidak boleh diabaikan. Lebih dari 75% Gen Z mengatakan bahwa mereka membeli suatu produk dalam satu tahun terakhir setelah direkomendasikan oleh seorang influencer, jauh lebih banyak dibandingkan generasi baby boomer. Khusus untuk produk kecantikan, makanan dan minuman, nilainya mencapai 85%. “Influencer dengan cepat menjadi sumber rujukan tepercaya bagi banyak konsumen, terutama Gen Z, dan peran mereka dalam penemuan dan pembelian produk akan terus berkembang,” kata Taylor. .

4. Gen Z Meneliti Lebih Cermat

Generasi Z lebih cenderung meneliti produk sebelum membeli dibandingkan generasi lainnya. Hal ini berlaku untuk belanja online dan pengecer alat tulis. Generasi Z dilaporkan lebih mungkin dibandingkan Generasi Baby Boomer untuk mencari produk dan merek di mesin pencari (43% vs. 36%), di media sosial (33% vs. 7%), atau di QR. Dilaporkan bahwa ada kemungkinan besar dari pemindaian kode (25% vs 9%). Selain mencari informasi produk, 74% konsumen Gen Z dalam kategori barang rumah tangga mengatakan bahwa mereka setidaknya sampai batas tertentu peduli terhadap nilai dan keyakinan merek tempat mereka membeli, lebih tinggi dibandingkan generasi lainnya


5. Tempat Belanja Generasi Z Berbeda-beda

Gen Z juga memiliki lokasi belanja yang berbeda dengan konsumen usia lanjut. Menurut laporan tersebut, 59% generasi Z membeli produk CPG di toko kelontong, dibandingkan dengan 79% generasi baby boomer. Sekitar 20% konsumen Gen Z membeli secara grosir melalui platform pengiriman, dibandingkan dengan hanya 5% pada generasi baby boomer. “Dampak media sosial, khususnya TikTok, terhadap penemuan produk Generasi Z sangat mengagumkan dan pemasar harus menganggapnya serius dalam upaya mereka,” kata Taylor untuk meningkatkan kesadaran dan pertimbangan di kalangan konsumen muda. . Pengaruh media sosial bahkan meluas ke pengalaman berbelanja di dalam toko, karena Gen Z lebih cenderung meneliti merek di media sosial dibandingkan generasi yang lebih tua ketika melakukan penelusuran di dalam toko

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

RELATED TOPIC