MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Apa yang Harus Diketahui oleh Pemasar Tentang Alasan Mengapa Generasi Z Berbelanja

 · 
2 min read
 · 
eye 997  
Digital Marketing Strategy

redcomm

Setiap pemasar ingin tahu: Apa yang menjadi perhatian konsumen Generasi Z? Bagaimana mereka berbelanja? Apa yang memotivasi mereka untuk melakukan pembelian? Berikut adalah beberapa jawaban, dengan kata-kata mereka sendiri.

1. Keberlanjutan Penting, Tetapi Mereka Memiliki Anggaran Terbatas

Generasi Z dianggap sebagai salah satu generasi yang paling peduli akan keberlanjutan. Meskipun Generasi Z memperhatikan lingkungan, mereka juga sebagian besar adalah remaja atau dewasa muda dan harus memilih dengan bijak bagaimana mereka menghabiskan uang mereka.

"Kami harus peduli, karena kami yang akan ada di sini selama sekitar 70 tahun ke depan. Kami akan menikmati manfaat dan mungkin konsekuensi dari tindakan kami sekarang," kata Clay Lute, asisten pedagang di Todd Snyder, dalam sebuah panel di acara CommerceNext minggu lalu di Kota New York. "Tapi ketika berbicara tentang anggaran, kami tidak memiliki uang seperti yang dimiliki oleh beberapa generasi lain."

Ini adalah salah satu alasan mengapa ritel barang bekas menjadi begitu populer di kalangan konsumen Generasi Z. Ini memberi mereka kesempatan untuk membeli merek yang mereka sukai sambil juga mencegah suatu barang dibuang.

"Banyak dari kami sangat tertarik untuk membeli pakaian vintage, barang bekas," kata Fay Shuai, seorang mahasiswa di University of Pennsylvania. "Ini adalah model bisnis yang luar biasa karena Anda menghasilkan uang dari pakaian yang sudah ada dan Anda mengedarkannya dan setiap generasi yang bertemu dengan pakaian tersebut akan menemukan sesuatu yang baru di dalamnya."

2. Tidak Keberatan dengan Merek-Merek di Media Sosial, Selama Mereka Berperilaku Baik

"Di masa lalu, selebriti adalah sesuatu yang tak terjamah, tetapi seiring dengan perkembangan media sosial, sekarang Anda dapat mengetahui apa yang dikonsumsi selebriti favorit Anda untuk sarapan," kata Sophie Silverman, seorang mahasiswa di Tulane University. "Hal yang sama berlaku untuk merek. Di masa lalu, itu adalah merek-merek korporat, mereka terasa seperti sesuatu yang tak terjamah. Sekarang, Anda dapat mendekati merek dan melihat orang-orang di baliknya dan melihat ke belakang layar."

Hal yang sama berlaku untuk perusahaan, katanya. Kehadiran di media sosial menambah elemen manusiawi, membuat merek lebih tentang orang-orang daripada produknya. Tetapi ada batasan-batasan terhadap apa yang dapat diterima oleh konsumen Generasi Z.

"Ketika pemasaran dilakukan dengan cara yang tidak terlalu mencolok, maka itu lebih baik. Tetapi ketika itu mengganggu kesan organik, maka itu menjengkelkan," kata Armaan Ahmed, seorang lulusan baru dari New York University.

3. Menggunakan TikTok untuk Menemukan Produk Baru, Tetapi Lebih Mempercayai Rekomendasi dari Orang Terdekat

TikTok adalah platform pilihan untuk menemukan produk baru, terutama dalam kategori kecantikan, menurut Generasi Z.

"TikTok, dibandingkan dengan platform seperti YouTube, akan memberikan Anda konten yang lebih terkini, memberikan Anda paparan lebih banyak terhadap produk-produk baru yang baru saja dirilis atau produk-produk yang menjadi viral," kata Shuai.

Namun, rekomendasi dari keluarga atau teman adalah yang paling berpengaruh dalam proses pembelian. 

"Saya paling dipengaruhi oleh teman-teman saya karena mereka merupakan sumber yang paling kredibel dan saya bisa percaya pada apa yang mereka katakan," kata Silverman. "Sedangkan influencer TikTok, saya tidak selalu percaya pada apa yang mereka katakan, saya tidak tahu apakah mereka benar-benar mencintai produk tersebut atau tidak."

4. Kesetiaan Sulit Ditemukan, Tetapi Bukan Berarti Tidak Mungkin untuk Memenangkannya

Konsumen Generasi Z tidak terlalu peduli dengan label dan merek seperti halnya generasi sebelumnya, menurut Shuai, dan mereka sangat sadar akan seberapa banyak yang mereka konsumsi.

"Sebagai generasi, kami menghubungkan gaya pribadi kami kurang dengan merek dan lebih dengan diri kami sendiri," katanya. "Saya menghindari program kesetiaan yang membuat Anda mencoba membeli lebih banyak. Saya sangat menghargai yang fokus pada keberlanjutan atau memberikan diskon finansial."

Merek yang ingin memenangkan kesetiaan Generasi Z harus bertemu dengan mereka di tempat mereka berada, kata Lute.

"RedCard Target adalah program kesetiaan pertama yang saya daftarkan, dan itu sangat mudah karena saya sudah berbelanja di Target," katanya. "Saya tidak mencoba untuk melakukan lebih banyak pekerjaan untuk berbelanja di toko Anda. Saya tidak akan memasukkan banyak informasi saat checkout hanya untuk mendapatkan beberapa poin di pengecer yang biasanya tidak saya beli."

5. Mereka Tidak Berbelanja di Metaverse, Tetapi Mungkin Melakukannya di Masa Depan

Konsensus umum adalah bahwa metaverse bukanlah tempat di mana Generasi Z berbelanja atau berinteraksi dengan merek.

"Saya tidak benar-benar percaya bahwa metaverse seperti yang ada sekarang akan ada di masa depan, tetapi saya yakin itu akan berkembang menjadi sesuatu yang akan kita semua gunakan suatu hari nanti. Dan sebagai seorang Generasi Z, saya ingin menjadi bagian darinya," kata Lute.

Namun, generasi yang lebih muda mungkin lebih cenderung bergabung dengan metaverse.

"Saya memiliki adik laki-laki yang banyak bermain game [di metaverse] dan terobsesi dengan VR," kata Shuai. "Jadi meskipun ada sebagian dari kami yang tidak begitu berinteraksi dengan metaverse, ada orang-orang di luar sana yang melakukannya. Dan itu penting untuk diingat ketika memikirkan bagaimana menggabungkan alam semesta digital dengan dunia ritel."

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER