MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Google Menggunakan AI untuk Menunjukkan Bagaimana Pakaian Terlihat pada Orang Asli Sebelum Anda Membeli

21 Jun  · 
1 min read
 · 
eye 779  
Technology

redcomm

Google menggunakan kecerdasan buatan dalam alat belanja online-nya untuk menunjukkan bagaimana pakaian dari penjual online akan cocok dengan berbagai tipe tubuh. 

Fitur belanja baru Google, yang diluncurkan hari ini dengan merek-merek seperti Anthropologie, Everlane, H&M, dan Loft, menggunakan AI untuk menghasilkan gambar pakaian pada model asli, dengan tujuan menunjukkan bagaimana ukuran pakaian terlihat pada orang sebenarnya. Ini adalah upaya terbaru dari perusahaan Internet dan pengecer besar, termasuk Amazon dan Walmart, untuk meningkatkan pengalaman belanja rumah dan coba pakaian virtual.

Google menggunakan AI untuk menghasilkan gambar pakaian yang diinginkan, tetapi menggunakan orang asli untuk menunjukkan bagaimana pakaian tersebut pas. Shyam Sunder, manajer produk grup di Google yang bertanggung jawab atas fitur coba pakaian virtual, mengatakan dalam jumpa pers bahwa perusahaan tersebut telah mempekerjakan 80 model (40 wanita dan 40 pria) untuk membuat opsi belanja ini.

Memperlihatkan Bagaimana Pakaian Terlihat pada Orang Asli dengan AI

Sunder mengatakan Google hanya membutuhkan satu gambar pakaian dari website penjual untuk membuat representasi pakaian tersebut yang dihasilkan oleh AI pada model. Teknologi Google dapat menunjukkan bagaimana bahan akan "menggantung, melipat, melekat, meregang, membentuk kerutan, dan bayangan," tulis Lilian Rincon, direktur senior produk belanja konsumen Google, dalam sebuah postingan blog perusahaan. Google akan mendukung atasan wanita saat peluncuran fitur ini, tetapi mengatakan bahwa mereka berencana untuk memperluas ke kategori lain juga.

Dalam demonstrasi nya, beberapa model dengan berbagai tipe tubuh juga ditampilkan untuk setiap pilihan ukuran. Perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka telah memilih model dengan warna kulit yang berbeda dan ukuran pakaian mereka berkisar dari ukuran ekstra kecil hingga ukuran ekstra besar. Selain menjelajahi ukuran, Anda juga akan dapat menemukan produk serupa dengan harga, warna, dan pola yang berbeda. Perusahaan teknologi dan pengecer raksasa di masa lalu telah mencoba membuat proses mencoba pakaian lebih mudah. Tahun lalu, Walmart mengumumkan fitur yang sangat mirip dengan Google. Bernama Choose My Model, fitur ini memungkinkan pengguna memilih dari 50 model dengan tinggi, ukuran, bentuk tubuh, dan warna kulit yang berbeda untuk melihat bagaimana pakaian tersebut terlihat. 

Perkembangan Umum dalam Penerapan AI di Perusahaan Teknologi

Namun, pengumuman Google mencerminkan pergeseran lebih luas di antara raksasa teknologi untuk merangkul AI generatif dan menginfusikannya ke produk-produk terpenting mereka. Konferensi pengembang Google I/O, di mana perusahaan biasanya memberikan pembaruan tentang produk dan teknologi baru, sepenuhnya berkaitan dengan AI. 

Microsoft juga telah menjadikan teknologi ini sebagai fokus utama dalam produk seperti Bing dan Windows. Amazon juga dilaporkan sedang mengerjakan pencarian baru yang mirip dengan ChatGPT untuk toko online-nya yang luas, menurut Bloomberg.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER