MENU
SEARCH KNOWLEDGE

Mirip Dengan TikTok, Kamu Bakal Bisa Nonton Video Pendek di LinkedIn

 · 
1 min read
 · 
eye 268  
Social Media

redcomm

LinkedIn sedang menguji coba feed video baru dalam aplikasinya, yang menampilkan konten dalam format layar penuh ala TikTok, mengikuti tren video vertikal yang lebih luas.

Pengujian baru ini ditemukan oleh Austin Null yang memposting tangkapan layar contoh. 

Pakar media sosial Lindsey Gamble kemudian membagikan temuan tersebut, yang menimbulkan respons dari LinkedIn, mengkonfirmasi bahwa ini saat ini adalah uji coba beta kecil.

Seperti yang dijelaskan oleh Gamble bahwa mengetuk tab video mengarahkan pengguna ke feed video vertikal layar penuh yang dapat mereka scroll

Ini mirip dengan pengalaman video pendek lainnya, pengguna dapat memberi suka, komentar, dan membagikan video, serta melihat seluruh keterangan posting melalui 'Lihat Lebih Banyak'.

Jadi, tampaknya fokus pada video pendek, yang bisa menjadi dorongan konten baru dalam aplikasi.

Apakah Short-Form Video Akan Menguasi LinkedIn?

LinkedIn memberikan pernyataan tentang pengujian ini kepada SMT:

“Video dengan cepat menjadi salah satu format favorit anggota kami untuk belajar dari para profesional dan ahli lainnya, jadi kami sedang menguji cara baru untuk membantu anggota lebih mudah menemukan video yang relevan dan tepat waktu untuk ditonton di LinkedIn."

Pertanyaannya kemudian adalah, apakah akan ada cukup konten bisnis yang menghibur untuk mengisi feed video pendek setiap hari?

Dorongan tersebut kemungkinan besar akan untuk mendapatkan lebih banyak influencer LinkedIn untuk membuat video dari pembaruan teks mereka secara teratur, untuk meningkatkan keterlibatan lebih lanjut. 

Yang bisa baik, dalam menambah konteks dan nilai pada pembaruan tersebut, tetapi sekali lagi, saya tidak yakin bahwa semua posting inspirasi bisnis itu akan sebaik klip video.

Tentu saja, akan ada banyak konten "budaya kerja keras", menampilkan klip pebisnis di depan mobil sport dan rumah mewah, karena mereka berusaha untuk menyoroti "kesuksesan" mereka. 

Tetapi juga bisa ada banyak nilai dalam klip video di aplikasi. Namun LinkedIn juga bisa mencoba untuk menyoroti semua konten video dari seluruh platform, yang semakin banyak diunggah setiap hari.

Dan sebenarnya, mengingat bahwa generasi muda sekarang sangat terbiasa berkomunikasi melalui video, itu hampir menjadi suatu keharusan.

Menyongsong Generasi Berikutnya

Ketika generasi berikutnya semakin tua, dan mengambil alih dunia korporat, cara kita berkomunikasi akan berkembang sesuai dengan apa yang mereka tanggapi dengan baik.

Dan dalam hal itu, berkolaborasi dengan tren video akan terjadi, baik LinkedIn memfasilitasi hal tersebut atau tidak.

Video mendorong lebih banyak keterlibatan, membuat pengguna tetap berada di platform lebih lama, dan memberikan lebih banyak kesempatan untuk koneksi yang lebih luas. 

Jadi semuanya masuk akal, dan sekarang, hanya masalah waktu sebelum kita semua memiliki tab video LinkedIn yang baru.

Yang juga akan membuka peluang iklan baru, dan pertimbangan untuk konten LinkedIn.

SUBSCRIBE NOW

RELATED TOPICS:

DISCOVER MORE OF WHAT MATTERS TO YOU

SUBSCRIBE NEWSLETTER